MALAYSIA
SITE

Sibu
-- Sibu - bandar
-- Sibu - Hotel
-- Sibu - Lapangan Terbang
-- Feri: Kuching - Kapit
-- Kapit
-- Tua Pek Kong Pagoda
 
-- Sarawak
-- Kuching
-- Bario
-- Batang Ai
-- Bintulu
-- Jangkar Waterfalls
-- Jarak Sarawak
-- Longhouse
-- Lundu
-- Miri
-- Mulu
-- Niah
-- Taman Negara Bako
-- Puak Ibans
-- Pinnacles
-- Sibu
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

SIBU

"Sibu adalah tempat gabungan sungai Rajang dan Igan. Sibu terutama dihuni oleh orang keturunan Cina, terutama dari Fuzhou. Kira-kira 180,000 orang tinggal di Sibu. Kemasukan orang-orang Tionghoa Foochow ini menyebabkan Sibu disebut sebagai "Fuzhou Baru".


Sibu is the largest port city and it is the commercial center in the lowlands of the Rajang River. It is the gateway to Central Sarawak. Sibu is located at the confluence of the Rajang and Igan rivers, about 130 kilometers from the South China Sea. Sibu is a thriving, modern city with a vibrant center and a bustling, busy waterfront.
In Sibu you feel more "down to earth" than relaxed Kuching. There is still something of the pioneer atmosphere about the city and the people are direct, with clear language and they are very friendly. Of course, their laughter is partly due to the fact that Sibu has more millionares per capita than any other town in Borneo.
Sungai Rajang yang perkasa, panjangnya hampir 1.000 batu dan lebar satu batu, adalah ciri dominan di bandar ini, dan bilik hotel yang menghadap ke sungai sangat disyorkan kerana perairan dan lalu lintas sungai yang meriah. Pemandangan sungai adalah sumber aktiviti berterusan, dengan kapal-kapal laut yang besar tiba dengan bijaksana manuver antara kapal cepat dan sampan kecil. Matahari terbenam di Rajang benar-benar menakjubkan.

Sibu bukan sahaja sebuah bandar yang menarik dengan hubungan jalan raya, udara dan jalan air yang sangat baik, tetapi juga merupakan pangkalan yang ideal untuk menjelajahi seluruh dataran rendah Rajang, dari bandar Mukah pesisir hingga ke ujung paling jauh di kawasan tadahan atas Rajang , 600 km ke hulu.

Penduduk di Sibu kebanyakannya adalah orang Ibana, Melanau dan Orang Ulu, juga orang Cina Foochow, yang berasal dari wilayah Fuzhou di selatan China. Oleh itu, bandar ini sering disebut sebagai Fuzhou Baru. Walau bagaimanapun, percampuran etnik di Sibu sangat berbeza seperti di tempat lain di Borneo, dengan kumpulan Cina yang lebih kecil dengan dialek yang berbeza.

Sibu diasaskan oleh James Brooke pada tahun 1862 ketika dia membina sebuah kubu di kota untuk menangkis serangan dari orang-orang Dayak pribumi. Sehingga awal abad ke-19, Sibu adalah penempatan perdagangan yang mengantuk di bahagian bawah Sungai Rajang. Kota ini dinamai rambutan (buah Sibau dalam bahasa Iban), yang tumbuh secara tempatan.
Sibu berubah pada tahun 1901 dengan kedatangan peneroka Foochow pertama dari China Selatan, yang dipimpin oleh Pendeta Wong Nai Siong. Pendeta Wong adalah seorang mubaligh Methodist dan dia mencari kawasan yang aman untuk pengikutnya, kerana ada penganiayaan agama di China. Pada tahun 1903 orang Cina mula membina rumah pertama mereka di Sibu.
Peneroka Cina awal menanam padi, tetapi segera menjadi jelas bahawa tanah itu tidak sesuai untuk padi, dan mereka mengalihkan perhatian mereka ke lada, getah, dan gambir (resin melekit yang digunakan sebagai pengganti getah).
Kemajuan Sibu bermula pada awal 1950-an, dengan munculnya pembalakan secara mekanis. Bandar ini menjadi pusat utama industri kayu di Sarawak. Kekayaan besar dibuat oleh penebang yang giat. Dari tahun 1960-an hingga akhir 1980-an, Sibu mengambil alih industri perkilangan dan pembuatan kayu seperti kilang papan, pembuatan papan lapis dan juga galangan kapal didirikan.


Angsa adalah simbol Sibu

Penurunan secara beransur-ansur dalam industri kayu bermula pada awal tahun 1990-an, ketika pembalakan yang lebih lestari diperkenalkan dan kuota kayu dikenakan. Namun, kota ini terus berkembang kerana kepentingannya yang strategik sebagai pelabuhan utama dan pusat komersial untuk seluruh dataran rendah Rajang.

Sibu adalah pintu masuk pelancongan utama ke aliran Sungai Rajang atas. Berikut adalah perkampungan sungai kecil dan banyak rumah panjang Iban dan Orang Ulu. Beberapa kampung yang menarik di tengah Sarawak adalah Kanowit, Song dan Kapit. Desa-desa dapat dicapai dari Sibu dengan kapal ekspres dari Terminal Sibu Express Wharf. Tiada perjalanan ke kawasan Sibu yang lengkap tanpa mengambil kesempatan untuk mengunjungi & # 8203; & # 8203; rumah panjang untuk mengalami banyak adat resam orang Iban. Setibanya di Longhouse, orang Ibani biasanya menyambut tetamu mereka dengan wain beras tradisional. Pengunjung boleh mencuba menjangkau pukulan, menenun Pua Kumbu, menikmati pastri tradisional Iban seperti Chuan dan Sarang Semut, menikmati persekitaran rumah panjang dan pemandangan sawah yang luas dan Sungai Rajang.

Antara mercu tanda terkenal di Sibu adalah Wisma Sanyan, bangunan tertinggi di Sarawak (126 meter), dari mana seseorang melompat dengan payung terjun (base jump). Jambatan Lanang adalah salah satu jambatan sungai terpanjang di Sarawak dan dataran bandar terbesar di Malaysia di Wisma Sanyan.
Pemandangan dan tarikan lain yang menarik termasuk: Sungai Merah Heritage Walk, Kuil Tua Pek Kong, Sibu Gateway, Taman Gu Tian, Taman Peringatan Hoover, Taman Hutan Bukit Lima, Taman Rekreasi Hutan, Taman Jubli Bukit Aup, dan Pusat Warisan Sibu.

Pasar Sentral Sibu adalah pasar tertutup terbesar di Malaysia dengan lebih dari 1.200 gerai penjaja, di mana anda boleh membeli hasil tempatan. & nbsp; Pada waktu malam anda boleh mengunjungi Pasar Malam Sibu, yang buka setiap malam kecuali hujan lebat. Anda boleh membeli pakaian, cenderahati dan banyak produk lain di sini.

Anda mungkin tidak akan pergi ke Sibu untuk membeli-belah; tetapi jika anda ingin membeli-belah sedikit, pusat membeli-belah berikut patut dikunjungi: Wisma Sanyan, Rumah Sarawak, Medan Mall, Kin Orient Plaza, Farley Departmental Store, Sing Kwong, Delta Mall dan Star Mega Mall.

 

 

    

 

   Ben van Wijnen

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite