MALAYSIA
SITE

 Jungle
-- Taman Negara
-- Taman Negara Backpack
-- Bako
-- Belum
-- Campsite Lenggong
-- Endau Rompin
-- Jerantut
-- Kenong Rimba
-- Kuala Lipis
-- Kuala Tahan
-- Kunang-kunang
-- Orang Asli
-- Sanctuari Elephant
-- Temerloh
-- Ulu Muda
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Orang Asli
Ben van Wijnen

"Orang Asli adalah penduduk hutan purba. Suku-suku ini tinggal di pondok di hutan dan hidup dari alam semula jadi. Mereka membuat api dengan tangan mereka dan rotan dan Meranti, memburu setiap pagi untuk memberi makanan kepada keluarga suku itu. Mereka tahu banyak tentang ramuan dan segala yang ada di hutan. Contohnya, mereka menggunakan gam dari pokok khas, buluh untuk batang kayu, daun palma sebagai bumbung untuk rumah, semua jenis daun, kulit pokok untuk membuat minuman perubatan."

Orang Asli in Taman Negara

Nama "Orang Asli" bermaksud "orang asli" atau "orang pertama". Mereka semua tinggal di Semenanjung Malaysia. Pada masa ini terdapat kira-kira 60.000 orang Orang Asli, di mana 60% masih tinggal di hutan hujan. Kira-kira 40% Orang Asli tinggal di sepanjang atau berhampiran pantai. Masing-masing mempunyai bahasa dan budaya tersendiri, dan menganggap dirinya berbeza dengan yang lain. Dari segi bahasa, beberapa kumpulan Orang Asli utara bertutur dalam bahasa, yang menunjukkan hubungan sejarah dengan penduduk asli di Burma, Thailand dan Indo-China.
Mereka dikelaskan kepada tiga kumpulan:
- Senoi
- Orang Malayu Asli
- Negrito

Seperti yang saya katakan, terdapat banyak perbezaan antara kumpulan tersebut. Nama "Negrito" menunjukkan, bahawa orang-orang ini berasal dari Papua New Guinea atau Afrika Timur. Mereka juga mempunyai rambut berkulit gelap dan keriting. Kumpulan Orang Asli yang lain lebih berkulit cerah dan berambut lurus.
Orang Negrito tinggal di Utara dan Timur Laut Semenanjung dan kebanyakannya mereka tinggal di hutan. Mereka adalah suku semi nomaden Orang Asli. Hanya sebilangan kecil dari mereka yang tinggal di kawasan bandar dan bekerja dalam pekerjaan bergaji dan bergaji.
Diperkirakan bahawa orang-orang Negrito tiba di Tanah Melayu 8.000 tahun yang lalu. Nenek moyang mereka juga adalah pemburu dan pengumpul yang tinggal di gua dan batu tempat perlindungan. Mereka tahu penggunaan api dan memasak makanan mereka dengan bantuan instrumen kasar yang terbuat dari batu. Mereka memburu makanan dan mengumpulkan buah-buahan serta hasil hutan untuk kegunaan perubatan.

Ramai Senoi tinggal di Tanah Tinggi Cameron. Mereka kelihatan seperti rakyat Malaysia yang sebenar, walaupun yang gelap kelihatan seperti orang Negrito. Pada asalnya mereka mesti datang dari bukit-bukit di Vietnam, Kemboja atau Thailand Utara, sekitar 6000 - 8000 tahun yang lalu.
Di dataran tinggi, Senoi hidup sebagai pekerja yang mendapat upah, bekerja di ladang teh tanah tinggi. Yang lain anda boleh lihat di jalan-jalan Kuala Lumpur dengan seluar jeans dan kemeja-T. Mereka memperoleh pekerjaan yang bervariasi seperti pegawai pemerintah dan pemandu teksi Apabila anda telah keluar dari lebuh raya, anda akan melihat papan bertanda "Orang Asli" di atasnya.

 

Orang Asli (kebanyakannya Negrito), yang tinggal di hutan, memburu dengan sumpitan untuk burung dan monyet kecil. Pukulan adalah diperbuat daripada buluh. Bahagian mulut dibuat dari damar, resin yang diperoleh dari pokok dipterocarp. Anak panah dibuat dari batang daun yang terbelah dari kerucut sawit Arenga yang terbuat dari nada ringan dan hujungnya dilapisi dengan penyediaan mematikan yang dibuat dari getah Pokok Ipol (Antiaris toxicaria) dan dibawa dalam tiub buluh yang ditutup dengan teliti. Bagi angin, "bulu" lembut yang terbuat dari kulit kayu. Blowpipe tepat dalam jarak 20 meter.
Rasa takut terhadap roh nenek moyang dan haiwan yang diburu sangat kuat di antara mereka, dan merupakan undang-undang yang tidak tertulis bahawa semua binatang yang ditangkap, di hutan tidak akan menderita.
Orang Asli tinggal di suku kecil di hutan. Suku yang kami kunjungi mempunyai kira-kira 10 rumah. Mereka dibuat dari daun (atap) dan lantai terbuat dari kayu. Mereka tidak tinggal jauh dari sungai. Mereka selalu tinggal di tempat, sehingga sesuatu berlaku, seperti kematian atau penyakit yang teruk. Kemudian mereka berpindah ke tempat lain. Ketua, setiap suku ada satu, memutuskan sama ada mereka akan bergerak. Membangun rumah memakan masa sekitar dua atau tiga jam.
Kerajaan yang dibina untuk suku kami mengunjungi rumah kayu panjang. Mereka tinggal beberapa hari di dalamnya dan kemudian mereka memutuskan untuk kembali ke hutan. Mereka tidak pernah kembali ke rumah pemerintah mereka.
Anda boleh membaca laman web lawatan kami di:Taman Negara.

Negrito or Semang Senoi Malayu Asli or Proto-Malay
     
Kintaq
Lanok
Kensiu
Jahai
Mendriq
Bateq
Temiar
Semai
Mah Meri
Che Wong
Ja Hut
Semoq Beri
Orang Selatar
Jakum
Orang Kuala
Orang Kanaq
Temuan
Semelai
 

 

 

 

 Ben van Wijnen

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite