MALAYSIA
SITE

 Sabah
-- Sabah
-- Sabah dengan bas
-- Kota Kinabalu
-- Kota Kinabalu Peta
-- Abdul Rahman Park (TARP)
-- Badak Borneo-Sumatera
-- Carta Jarak Sabah
-- Danum Valley
-- Kinabatangan River
-- Layang Layang
-- Mount Kinabalu
-- Pulau Banggi
-- Pulau Berhala
-- Pulau Dinawan
-- Pulau Kapalai
-- Pulau Lankayan
-- Pulau Libaran (penyu)
-- Pulau Mantanani
-- Pulau Mataking
-- Pulau Pom Pom
-- Pulau Selingan (penyu)
-- Pulau Sipadan
-- Pulau Tiga
-- Sandakan
-- Semporna
-- Sepilok
-- Sukau
-- Tawau
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

PULAU MANTANANI
Ben van Wijnen

"Sekiranya anda ingin mencari tempat yang cukup dengan air jernih dan pasir yang sangat lembut, sila ke Mantanani. Bagi saya, perjalanan 1.5 jam sama sekali tidak buruk. Jalan itu tidak bergelombang seperti yang disebut orang. Saya menyesal kerana tidak bermalam di pulau itu.
Masa terbaik untuk dikunjungi: Februari - April, itulah yang dikatakan oleh para perahu."


Swimming with a dogong (sea cow)
Copyright Jan van der Meer

 

Dugong (sapi laut) tempat anda boleh berenang, tidak lagi berada di Pulau Mantanani.
Saya harap dia mencari rumput yang lebih baik di tempat lain, tetapi mungkin juga dia sudah mati.
Sekiranya anda ingin melakukan lawatan ini, lebih baik anda bertanya, adakah dugong sudah kembali atau tidak.

Pulau Mantanani adalah sekumpulan tiga pulau terpencil di barat laut Kota Belud, 80 km ke utara Kota Kinabalu. Kenyataannya begitu terasing sehingga tidak sampai akhir-akhir ini, hanya beberapa penduduk setempat yang mengetahui keberadaan pulau-pulau itu.
Tetapi tarikan paling popular di Pulau Mantanani adalah dugong (lembu laut). Di sini anda boleh berenang bersama mereka. Pulau ini hampir tidak diketahui oleh kebanyakan orang, walaupun suku nelayan asli Ubian di sini telah bertahun-tahun melihat dugong.
Teluk terlindung di sekitar Kepulauan Mantanani nampaknya menyediakan habitat yang ideal untuk dugong. Tempat tidur rumput laut terdapat di kawasan berpasir yang cetek di kawasan terumbu karang yang mengelilingi pulau-pulau. Populasi manusia yang kecil telah menyebabkan pencemaran minimum dan sedikit lalu lintas kapal yang bising.

Berhampiran Kepulauan Mantanani banyak nelayan tempatan telah melihat dugong selama mereka ingat, walaupun penampakan jarang dilakukan sejak kebelakangan ini. Nasib baik, penduduk tempatan tidak terbiasa makan dugong.

Dugong ( Dugong dugon) terancam oleh perburuan (lelaki dan hiu) dan oleh pemusnahan habitat semula jadi.

Di banyak wilayah dugong di seluruh dunia menghadapi ancaman kepupusan, dan kemungkinan ini juga berlaku di Sabah.
Dalam buku World Data Union Red Data dugong disenaraikan sebagai "rentan terhadap kepunahan" dan perdagangan antarabangsa artefak dugong telah dilarang dalam Konvensyen Perdagangan Antarabangsa Spesies Terancam.

 

Dugong yang paling terkenal adalah Nicky, dugong lelaki muda yang sering mengunjungi perairan tropika yang hangat di sekitar Kepulauan Mantanani. Nicky mendapat namanya dari potongan kecil atau "nick" di belakang kirinya, dan ini adalah cara anda dapat mengenalinya. Dia adalah lelaki remaja dengan panjang kira-kira 2 meter (6.5 kaki) - dia masih banyak tumbuh hingga mencapai kematangan (dugong matang hingga 3 meter atau 10 kaki).
Biasanya anda dapat melihat Nicky sendirian, walaupun terdapat dugong lain di sekitarnya. Kadang kala anda dapat melihat ibu dan anak lembu.

Snuffelende zeekoe.
Copyright Jan van der Meer

Dugong sering disebut lembu laut kerana saiznya yang besar dan sifat herbivora. Walaupun mereka boleh memakan lebih dari 15 spesies rumput laut yang berbeza, varietas pilihan mereka (yang terdapat banyak di Mantanani) adalah spesies genera Halodule dan Halophila. Dugong memakan sejumlah besar rumput laut: dugong yang sudah dewasa akan memakan hingga 35 kg sehari, sepersepuluh dari berat badannya. Ketika mereka memungut rumput laut, dugong meninggalkan jalan pasir putih yang berkelok-kelok di belakang mereka - jejak makan.
Dugong tidak memakan bilah rumput sahaja, tetapi mencabut rimpang atau akar yang berkhasiat, tumbuh di bawah pasir. Oleh kerana mereka memerlukan rumput laut dalam jumlah yang banyak setiap hari, mereka mungkin harus beralih antara memberi makan laman web yang membolehkan kawasan merumput tumbuh semula. Walaupun ukurannya panjang lebih dari 3m dan 350 kg, dugong dapat mencapai kecepatan tertinggi 25 kmh. Kelajuan pelayaran rata-rata 10 kmh dapat dikekalkan untuk jangka masa panjang dan dugong mungkin menempuh jarak sejauh ratusan km hanya dalam beberapa hari. Sirip dada digunakan untuk kemudi dan pengereman, dan juga untuk memusingkan agar kepala tetap di atas air ketika bernafas di laut yang berombak.

Mantanani Island Resort terletak di hujung barat pulau terbesar dan terletak di pinggir teluk berpasir putih yang mempesona. Di antara pohon kelapa yang tinggi terdapat 9 chalet pantai desa yang dilengkapi dengan bilik mandi, pancuran mandian air panas dan penghawa dingin.
Resort ini tidak hanya melayani penyelam dan pemerhati burung tetapi juga tempat percutian yang sempurna bagi sesiapa sahaja yang menghargai ketenangan dan ketenangan pulau syurga.
Untuk sampai ke Mantanani, seseorang harus mengambil penerbangan terus dari KLIA ke Kota Kinabalu di Sabah. Dari Kota Kinabalu, jalan ke Kota Belud dengan jalan darat, yang memakan masa sekitar satu jam. Sekali di Kota Belud, anda perlu menaiki bot laju, yang memerlukan masa hingga satu jam lagi untuk sampai ke Pulau Mantanani.

 

Tempat peranginan
Hotel

Zeekoe of dugong

 

 

 

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite