MALAYSIA
SITE

 Kedah
-- Kedah
-- Alor Setar
-- Alor Setar Airport
-- Alor Setar Bas
-- Menara Alor Setar
-- Beris Kebun Anggur
-- Bujang Arkeologi
-- Gunung Jerai
-- Kuala Kedah Feri
-- Rumah Malaysia
-- Tasik Pedu
-- Ulu Muda
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Rumah Malaysia.

Sekiranya anda mengembara ke seluruh negara, anda akan melihat banyak perkara rumah dan kampung di Malaysia. Kampung-kampung ini disebut "kampung" dalam Bahasa Malaysia. Perhatikan bahawa mereka dibina dengan panggung di bawah dan mereka mempunyai tingkap besar. Ini terutama untuk menjaga kesegaran bangunan dan tiang mengangkat bangunan untuk menjauhkannya dari banjir.
Rumah Kampong adalah rumah terpisah dan biasanya mereka tidak mempunyai pagar di sekelilingnya Rumah tradisional Malaysia melayani keperluan perumahan majoriti orang yang tinggal di kawasan luar bandar di Malaysia. Ia dikembangkan oleh orang-orang Melayu selama beberapa generasi, dan disesuaikan dengan keperluan, budaya, dan persekitaran mereka sendiri. Pada dasarnya rumah kayu dengan struktur tiang dan lintel dibangkitkan rumah, dengan dinding kayu, buluh, atau jerami dan atap jerami, rumah itu dirancang untuk menyesuaikan dengan iklim tropika.

Peranti pengudaraan dan kawalan suria, dan bahan binaan berkapasiti haba rendah adalah sebahagian daripada warisan bangunan. Pembinaan rumah sangat sistematik, seperti sistem pasang siap moden, tetapi dengan a tahap fleksibiliti dan variasi yang lebih tinggi. Komponen rumah dibuat di tanah dan kemudian dipasang di tapak bangunan. Sistem penambahan yang sangat canggih, yang membolehkan rumah berkembang dengan keperluan pengguna, adalah satu kelebihan bagi golongan miskin kerana membolehkan mereka melabur dan membangun secara beransur-ansur daripada menanggung beban kewangan awal yang besar.

Proses perumahan tradisional Malaysia sangat autonomi, sebahagian besarnya dikendalikan oleh pengguna. Dibimbing oleh tradisi bangunan dan tukang kayu kampung, pemilik bangunan merancang sebuah rumah yang sangat sesuai dengan keadaan sosioekonomi dan budaya keluarga. Pendekatan tradisional tidak hanya memupuk kesesuaian rumah dan pengguna yang lebih baik, tetapi juga mengurangkan kos dengan menghilangkan memerlukan perantara profesional seperti arkitek atau pemaju.
Pekerja pertolongan diri dan koperasi adalah sumber yang bergantung kepada pembangun pemilik. Rumah tradisional Malaysia mempunyai bahagian dalam yang terbuka, mempromosikan salib yang baik pengudaraan dan pencahayaan dan membiarkan ruang itu digunakan untuk banyak tujuan bergantung pada musim, peristiwa, atau waktu hari.
Oleh kerana kebanyakan aktiviti berlaku di lantai, keperluan untuk perabot adalah minimum; bahan tempat tidur dan alas tidur digulung dan disimpan pada waktu siang untuk menghilangkan keperluan tempat tinggal dan tempat tidur yang berasingan. Ruang dalaman ditentukan, bukan oleh partisi atau dinding, melainkan oleh perubahan pada tingkat lantai; mereka mungkin dihormati atau diabaikan, yang membolehkan rumah itu menampung lebih banyak orang daripada biasanya semasa, misalnya, kenduri.
Oleh itu, rumah tradisional Malaysia mempamerkan fleksibiliti yang lebih besar dan penggunaan ruang yang lebih efisien daripada rumah moden, di mana ruang terhad kepada penggunaan khusus yang ditentukan oleh perabot dan partisi. Rumah tradisional Malaysia telah, selama bertahun-tahun, mengembangkan sistem penambahan yang sangat efisien yang berkembang mengikut keperluan penggunanya. Unit teras, atau ibu rumah, adalah unit asas kehidupan keluarga kecil atau miskin. Dapur dan tandas sering terletak di bahagian luar. Dari ibu rumah, banyak penambahan dapat dibuat ketika keluarga bertambah besar atau kerana ia memperoleh kaedah untuk membina rumah yang lebih besar.
Penambahan biasanya dilakukan pada masa lapang yang tersedia semasa musim pertanian atau memancing.
Membina rumah tradisional adalah proses berterusan, selalunya memerlukan masa berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun untuk diselesaikan, dengan kadar kerja dan kualiti pembinaan yang dikendalikan oleh pengguna. Kemungkinan penambahan asas diklasifikasikan kepada tiga jenis yang berbeza, tetapi terdapat variasi tak terbatas dalam ukuran dan ketinggian, dan pelbagai kombinasi jenis dan kualiti sesuai dengan kebutuhan pengguna.

 

Pelbagai rumah tradisional dapat dikenal pasti di Semenanjung Malaysia. Mereka dikelaskan terutamanya oleh mereka bentuk bumbung. Bentuk rumah asas adalah bumbung panjang, bumbung lima, bumbung perak dan bumbung limas.

Bentuk rumah yang paling umum adalah bumbung panjang, dicirikan oleh atap gable panjang. Rumah panjang bumbung adalah yang tertua yang dikenal pasti di Semenanjung Malaysia, kebanyakan dari mereka berumur lebih dari seratus tahun dan masih dalam keadaan baik.

Panjang bumbung adalah termudah dari empat bentuk rumah. Ia mempunyai atap gable sederhana, disokong oleh tiang king. The Bahan bumbung yang paling umum digunakan untuk bumbung panjang adalah atap (jerami yang terbuat dari nipah dan pokok palma lain yang terdapat di tumbuh-tumbuhan semula jadi tempatan).

Bentuk bumbung panjang bumbung sederhana paling cekap dalam sifat pengudaraannya. Bentuk corongnya yang sederhana, yang penggunaan gril ventilasi di hujung gablenya (layar bar), dan penggunaan sambungan ventilasi membolehkan pengudaraan bumbung yang baik, ruang yang menyejukkan rumah dengan berkesan. Bumbungnya sederhana dan senang dibina, dan ini sebahagiannya menjelaskan populariti bentuk rumah ini di kalangan orang miskin penduduk kampung dan mereka yang membina rumah sendiri. Panjang bumbung, kerana kesederhanaannya, adalah bentuk atap yang sangat efisien untuk membuat penambahan rumah. Bumbung lima, bumbung limas dan bumbung perak adalah semua bentuk rumah yang bukan asli tetapi dikembangkan melalui asing pengaruh. Rumah-rumah bumbung lima dan bumbung perak dipercayai dipengaruhi oleh bentuk rumah Belanda dan Inggeris kolonial. The bumbung lima rumah memiliki atap berpinggul, rumah bumbung perak memiliki atap judi dan rumah limas bumbung memiliki atap piramidal. Dari ketiga-tiga orang asing ini bentuk rumah yang digunakan di rumah Malaysia, bentuk rumah bumbungperak (juga disebut bumbung Belanda [jenis Belanda] di Pantai Timur) adalah yang paling banyak popular. Sebilangan kediaman, seperti yang digambarkan di bawah, menghiasi dengan bunga dan tanaman pasu yang indah. Pemilik rumah memilih bunga Malaysia termasuk bunga anggrek dan Bunga Kebangsaan Malaysia, Bunga raya berwarna merah.

 

 

 

 Ben van Wijnen

 

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite