MALAYSIA
SITE

 Terengganu
-- Terengganu
-- Bas Terminal
-- Bas Kuala Besut
-- Cukai/ Kemaman
-- Jerteh
-- Kapas
-- Kuala Besut
-- Pulau Bidong
-- Pulau Kapas
-- Pulau Lang Tengah
-- Pulau Redang
-- Pulau Perhentian
-- Sungai Ketiar (Gajah)
-- Tasik Kenyir
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2022
-- Cuti sekolah 2022
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Tempat Perlindungan Gajah
Sungai Ketiar

"Sungai Ketiar adalah Tempat Perlindungan Gajah kedua di Malaysia selain Tempat Perlindungan Gajah Kuala Gandah yang popular. Pada awalnya tidak banyak pelancong yang mengunjungi tempat perlindungan ini berbanding Kuala Gandah. Rangers di sana bagaimanapun melakukan pekerjaan yang tepat, dan sekarang ini semakin popular. Oleh kerana lokasinya, ia mungkin tidak akan pernah menjadi terkenal seperti Kuala Gandah, kerana tempat perlindungan ini lebih mudah dijangkau dari Kuala Lumpur. Sungai Ketiar terletak berhampiran Tasik Kenyir, sebuah kawasan tasik yang indah di negeri Terengganu."

Suria
Suria

Perlindungan Gajah di Sungai Ketiar

Tempat Perlindungan Gajah yang lain (di sebelah Kuala Gandah) adalah Sungai Ketiar.
Di sini anda dapat bertemu Suria, salah satu gajah tuan rumah (9) di Perlindungan Gajah Sungai Ketiar. Ia dibuka untuk pengunjung sejak 2008. Suria dan pasangannya Chahil, membantu menangkap dan memindahkan gajah liar yang hilang dari kawanan mereka di hutan sekitarnya. Senang dapat melihat gajah di Sungai Ketiar. Namun, kata tempat perlindungan mengingatkan kita bahawa kita memusnahkan habitat gajah. Situs perlindungan ini terletak di sepanjang jalan Gua Musang - Kuala Berang. Tempat perlindungan ini mempunyai pemandangan Tasik Kenyir di Terengganu. Letaknya 1047 meter dari permukaan laut dan jaraknya sekitar 52 kilometer dari bandar Kuala Terengganu.
Habitat semula jadi gajah dipelihara untuk memastikan pemeliharaan spesiesnya. Tempat perlindungan memberikan keseronokan dan kegembiraan untuk seisi keluarga. Yang terbaik adalah meneroka dan memerhatikan flora dan fauna eksotik alam sambil berpeluang menunggang gajah peliharaan.

Chalil adalah seekor gajah lembu yang ditangkap di Gua Musang (di Kelantan terkenal dengan hidupan liar termasuk harimau) pada tahun 2003 sementara Suria, jumbo betina, ditangkap di Bandar Permaisuri, Setiu pada tahun 2005. Mereka dilatih untuk menjadi gajah tuan rumah. Kedua-duanya kini cukup jinak untuk memberikan perjalanan percuma kepada pengunjung.
Mereka diberi makan buah-buahan, seperti pisang, tebu, roti, pelet dan beras. Lima kali sehari! Terdapat juga empat renjer terlatih untuk menjaga kedua gajah tersebut. Penjaga membiarkan Suria dan Chalil berkeliaran di hutan berdekatan setiap empat hari. Ini membolehkan mamalia membiasakan diri dengan persekitaran hutan dan juga membantu mereka menggembala dengan gajah liar di kawasan itu.

Apabila gajah tidak berfungsi atau bermain, mereka memang dirantai yang agak menyedihkan. Kemudian pelancong berduyun-duyun mengelilingi haiwan, memberi mereka wortel dan tongkat tebu. Sekiranya anda tiba sekitar jam 4 petang, kadang-kadang anda berpeluang menunggang di belakang salah satu gajah. Pagi-pagi adalah waktu terbaik untuk berkunjung sekiranya anda ingin menolong beberapa tugas selama beberapa jam.

Tempat perlindungan ini menjadi daya tarikan, terutama bagi pemandu kenderaan yang menggunakan laluan Gua Musang - Simpang Pulai, Perak.
Sejak dibuka, ia telah menarik banyak pelancong, termasuk dari Jepun, Belanda, Jerman dan Perancis.
Tempat perlindungan seluas 15,000 hektar mempunyai jejambat khas untuk laluan haiwan di sepanjang jalan untuk melindungi mereka daripada dilanggar kenderaan. Pengunjung dinasihatkan untuk tidak khuatir jika mereka menemui kawanan gajah yang berkeliaran di kawasan itu, terutama antara waktu pagi dari jam 4.30 pagi hingga 6.30 pagi

Jabatan Perhutanan Terangganu, yang mengelola tempat perlindungan, juga melindungi beberapa jilat garam untuk binatang liar di hutan Simpan Tembat.

Orang yang melakukan perjalanan dari Pulau Pinang atau Tanah Tinggi Cameron dengan kereta sewa akan melihat papan tanda ke Sungai Ketiar di sepanjang jalan antara Gua Musang dan Kuala Berang (dan Kuala Terengganu). Ia terletak kira-kira 75km dari Gua Musang dan kira-kira 50km dari Kuala Terengganu. Sekiranya anda tinggal di sekitar Tasik Kenyir, adalah mungkin untuk mengatur pengangkutan ke tempat perlindungan. Orang ramai boleh mengunjungi tempat suci dari jam 09:00 hingga 18:00 setiap hari. Tidak ada bayaran masuk, tetapi tempat perlindungan pasti dapat menggunakan sumbangan anda.

Elephants

 

 

Tiket Bas tidak semudah itu ditempah
 

 

    Ben van Wijnen

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite