MALAYSIA
SITE

 Kedah
-- Kedah
-- Alor Setar
-- Alor Setar Airport
-- Alor Setar Bas
-- Menara Alor Setar
-- Beris Kebun Anggur
-- Bujang Arkeologi
-- Gunung Jerai
-- Kuala Kedah Feri
-- Rumah Malaysia
-- Tasik Pedu
-- Ulu Muda
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

 Bujang Valley - Merbok
Ben van Wijnen

"Kawasannya adalah suasana yang damai dan sangat menarik bagi mereka yang diambil oleh sejarah Buddha Malaysia, untuk orang yang beragama Buddha atau bagi mereka yang suka taman / taman, sejarah dan kawasan luar. Penggalian arkeologi sangat menarik. Muzium ini kecil tetapi terperinci dan berpendidikan. Kemudahan yang baik untuk pengunjung tetapi benar-benar berada di mana-mana sahaja. Saya sangat menyukainya."

Muzium Arkeologi
Muzium Arkeologi

Lembah Bujang adalah salah satu laman web arkeologi yang paling diremehkan di Malaysia memang patut dikunjungi untuk dibelanjakan. Lembah Bujang terbentang dari Gunung Jerai di utara hingga Sungai Muda (sungai) di selatan.
Ia adalah taman bersejarah yang besar seperti kompleks berhampiran bandar kecil Merbok. Di pintu masuk terdapat sebuah muzium kecil (berhawa dingin) di sebuah bangunan. Penerimaan Muzium Arkeologi Lembah Bujang adalah percuma. Di dalamnya anda akan menemui banyak artifak, yang terdapat di kawasan ini. Peninggalan merangkumi keranda dan tablet batu bersurat, alat dan perhiasan logam, seramik, tembikar, prasasti, Patung Buddha dan ikon Hindu. Di Lembah Bujang anda akan menjumpai tinggalan lebih dari 50 kuil Hindu, yang disebut candi .
Di perkarangan muzium, anda akan menemui beberapa kuil ini. Penelitian arkeologi menunjukkan, bahwa telah ada kerajaan Hindu-Buddha kuno di lembah ini seawal 300 Masehi.
.

Dari abad ke-2 AD pedagang Timur Tengah dan India mencari jalan alternatif untuk menggantikan Jalan Sutera ke daratan China. Pedagang India berlayar dengan kapal mereka ke arah timur. Setelah beberapa minggu berlayar, melihat sebuah gunung besar di hujung cakrawala: Gunung Jerai.
Puncak Gunung Jerai yang mengagumkan inilah yang pertama kali memikat para pedagang yang lelah dari Timur Jauh untuk berlabuh di Lembah Bujang. Setelah menempuh perjalanan selama berbulan-bulan di laut lepas, Gunung Jerai sepanjang 1,217 meter pasti menjadi pemandangan yang baik bagi para pelaut.
Itu adalah mercu tanda bagi para pelaut setelah berminggu-minggu di laut.

Laluan ke China terlalu lama untuk berlayar dan monsun tiba. Hujan lebat dan ribut taufan berbahaya di laut. Kapal mereka boleh turun!
Mereka harus menunggu sehingga monsun berakhir.
Tidak mungkin melakukan perjalanan jauh dari India ke China dalam satu tahun. Oleh itu mereka mencari tempat terpencil di daratan. Mereka mendapat tempat yang sempurna di kaki Gunung Jerai di Malaysia: Lembah Bunjang!
 

Chandi (kuil)


Sekarang mereka boleh menunggu dengan tenang sehingga monsun berakhir. Oleh itu, mereka mendirikan pusat perdagangan di Lembah Bujang. Mereka memperdagangkan hasil hutan hujan sebagai ganti logam, tekstil dan lain-lain.
Mereka tinggal di sini dari abad ke-5 hingga ke-14. Kita boleh membahagikan tempoh ini menjadi fasa Buddha (abad ke-5 hingga ke-10 dan fasa Hindu (abad ke-10 hingga ke-14). Ini membolehkan agama Hindu dan Buddha menyebar ke seluruh Malaysia. Penyelidikan arkeologi telah menyimpulkan bahawa di sini sekitar tahun 300 Masehi sebuah kerajaan Hindu-Buddha didirikan. Kisah-kisah lama dari kisah-kisah legenda dari sebuah permata dan emas kerajaan, yang pasti ada. Ramai orang di rantau ini mempercayainya. Di India malah pergi cerita dalam keadaan bulat bahawa kereta mahal dan perhiasan emas adalah gua tersembunyi dan Gunung Jerai.

Menjelang abad ke-7, Lembah Bujang telah berkembang menjadi entrepot yang subur. Ia juga merupakan pelabuhan pertama di Asia Tenggara - melalui laluan lautnya - yang menghubungkan laluan alternatif ke Asia Timur dan Barat. Laluan ini dikenali sebagai Spice Route. Ia menawarkan alternatif untuk Jalan Sutera, yang menghubungkan pedagang Cina dan Timur Jauh melalui darat. Lembah itu terus maju hingga munculnya Kesultanan Melaka pada awal abad ke-15.

Kuil Hindu   Pembinaan candi boleh dibahagikan kepada empat kategori berdasarkan bahan yang digunakan iaitu granit, batu bata, laterit, atau batu sungai. Bumbung itu dibawa oleh tiang kayu atau batu. Jelas bahawa bumbung telah musnah dalam 1200 tahun yang lalu. Tidak ada yang tinggal.

Candi mempunyai dua fungsi:
1) ia adalah tempat suci untuk menghormati anggota keluarga kerajaan yang telah meninggal dunia.
2) ia adalah tempat untuk melakukan kegiatan keagamaan.

Sejak penemuan kuil pertama, lebih banyak runtuhan kuil telah dijumpai. Sehingga kini, sebanyak 50 kuil telah dilaporkan. Sebahagian daripadanya telah dibangun kembali atau dipindahkan sebahagiannya dan ada yang tinggal di laman web asalnya, masih dibuka untuk penemuan baru.

Gambar-gambar Hindu telah digali di berbagai lokasi candi seperti Ganesha (gajah yang berhadapan dengan dewa) dan Durga (permaisuri Siva) dan gambar tembaga Dewa Wisnu. Gambar Buddha juga ditemui semasa penggalian di lokasi berdekatan.

Di dalam Muzium Arkeologi juga terdapat model indah dari seluruh kawasan Lembah Bujang.
Muzium ini terletak di persekitaran yang sangat semula jadi di seberang bukit Batu Pahat dari gunung Gunung Jerai Kawasan muzium arkeologi terletak di seberang hutan hujan tropika dan berdekatan dengan beberapa air terjun. Pengunjung ke kawasan ini boleh mendaki, berkelah dan berenang di kawasan muzium. Terdapat tempat letak kenderaan yang mencukupi.

Batu bersurat ini, disebut prasasti Buddhagupta. Ini adalah salah satu prasasti yang lebih lama, yang terdapat di wilayah Lembah Bujang. Batu ini digali di Seberang Perai. Bandar ini terletak di daratan bertentangan Pulau Pinang.

Batu itu berasal dari abad ke-5 dan dibuat oleh kapten kapal, yang disebut Buddhagupte. Batu bersurat ini adalah ucapan terima kasih kepada Buddha atas perjalanan yang berjaya.
Buddhagupte berasal dari wilayah di India, yang disebut Raktamrttika. Wilayah Yhe berhampiran Teluk Benggala. Hari ini wilayah ini disebut: Rajbadidanga. Batu itu merujuk kepada hubungan antara perdagangan antarabangsa Lembah Bujang di Malaysia dan India.

Mendapatkan ..:
Muzium Arkeologi Lembah Bujang berjarak 2.5 km dari bandar Merbok. Tidak ada pengangkutan awam langsung ke muzium, namun pengunjung boleh menyewa teksi dari bandar terdekat, Sungai Petani, yang hanya berjarak 20 minit perjalanan dari bandar Merbok.
Sebagai alternatif, mereka juga boleh mendapatkan teksi dari ibu kota Kedah, Alor Star yang berjarak 60 km dari bandar Merbok. Negeri Kedah adalah negeri tertua di Malaysia dan terletak di bahagian utara Semenanjung.

Alamat:
Muzium Arkeologi Lembah Bujangm,
Merbok, Bedung, 08400 Kedah
Tel : +604 457 2005
Fax : +604 457 4185

Waktu Pembukaan :
09.00 - 17.00 jam (setiap hari)

Muzium Arkeologi Lembah Bujang dibuka setiap hari dari jam 9.00 pagi hingga 5.00 petang kecuali pada Hari Raya Aidilfitri dan Hari Raya Haji. Masuk percuma ke muzium ini.

 

Batu Bersurat Buddha
Batu Bersurat Buddha

Ganesh

 

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite