MALAYSIA
SITE

Bintulu
-- Bintulu
-- Bintulu Airport
-- Taman Similajau
-- Taman Tumbina
-- Tua Pek Kong Tempel
-- Bintulu Hotels
 
-- Sarawak
-- Kuching
-- Bario
-- Batang Ai
-- Bintulu
-- Jangkar Waterfalls
-- Jarak Sarawak
-- Longhouse
-- Miri
-- Mulu
-- Niah
-- Taman Negara Bako
-- Puak Ibans
-- Pinnacles
-- Sibu
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Kuil Tua Pek Kong
BINTULU

"Ini adalah kuil yang indah. Sekiranya anda adalah pengunjung Bintulu, anda mesti mengambil gambar dengan kuil. Gambar akan sangat cantik dan berwarna, lebih baik daripada yang anda rasakan. Kuil ini dijaga dengan baik dan bersih. Kuil ini terletak secara strategis untuk melindungi mereka yang menyusuri sungai ke perkebunan."

Kuil Tao Tua Pek Kong mungkin dibina sekitar tahun 1870. Ia adalah struktur kecil pada masa itu (lihat bangunan di latar belakang). Bangunan utama dan penutup atap dibina dari kayu untuk menempatkan perayaan sosial dan perayaan lain yang berkaitan dengan budaya masyarakat Cina dan kepercayaan mereka untuk sementara waktu.
Tua Pek Kong yang megah terletak di pusat kota kuno Bintulu. Ia adalah mercu tanda penting di bandar. Dulunya dikelilingi oleh kedai-kedai Cina. Kuil ini berada di tengah-tengah bertentangan dengan Esplanade dan hanya beberapa langkah dari pasar.


 
Secara harfiah, Tua Pek Kong bermaksud "paman besar". Ia adalah Tuhan yang terdapat dalam agama rakyat Melayu (dan Indonesia, Singapura). Ia adalah tuhan kekayaan. Masyarakat Cina mendapat keuntungan dari ledakan itu, yang membawa Bintulu dari sebuah bandar yang mengantuk ke sebuah bandar industri yang masih ada sekarang. Meningkatkan kesejahteraan bermaksud lebih banyak sumber daya tersedia untuk menjalankan kerja-kerja pembinaan semula dan pengubahsuaian. Ini berlaku pada tahun 1976, 2009 dan 2013, antara lain. Hari ini, Tua Pek Kong sama sekali berbeza dengan hari-hari menjelang ledakan ekonomi. Kuil ini dibuat dengan mahir dengan keahlian yang hebat. Taman batu di halaman memiliki air terjun dan pagar naga. Inilah ciri khas kuil yang unik ini.
 

Premis kedai di sekitarnya juga mengikuti contoh mereka dan diberi penampilan dan reka bentuk moden. Kini semuanya dibina dengan bahan binaan tetap, terutama batu, tiang konkrit dan lantai dengan jubin atap atau kepingan atap aluminium. Kuil Tua Pek Kong dibuka untuk para pemuja dan pelawat setiap hari dari 6 pagi hingga 7 malam.

Pemandangan:

  • Berjalan kaki singkat di Bot Tambang (bas sungai) dan kunjungi perkampungan nelayan yang berdekatan di sepanjang Sungai Kemena. Anda akan kagum dengan gaya hidup tradisional Bintulu Melanau yang menyukainya mengeringkan ikan, pengeluaran Bintulu Belacan yang terkenal (pasta udang; trassi), Cencaluk (udang masin) dan pemprosesan sagu masih hidup dan menyeronokkan untuk ditonton. Pemandangan membawa anda kembali ke masa yang lalu. Ke nostalgia lama Bintulu, ketika masih kampung nelayan.

  • Pantai Tanjung Batu - Seperti namanya, ini adalah tempat yang tepat untuk matahari, laut, pantai berpasir dan banyak keseronokan. Untuk keselesaan tambahan di tempat anda, ada bilik ganti dan tandas. Sekiranya anda lapar anda boleh mengunjungi gerai makanan dan minuman. Kawasan BBQ disediakan untuk piknik dan perkhemahan. Ia sememangnya tempat yang sesuai untuk bersiar-siar keluarga. Jika tidak, anda boleh menikmati matahari terbenam pada waktu petang dan angin laut pada waktu itu.

  • Taman Tumbina - Taman zoologi dan botani yang lewat memperkenalkan anda kepada flora dan fauna. ia terletak di kawasan seluas 12 hektar di Hutan Simpan Tanjung Batu kira-kira empat kilometer dari pusat. Anda boleh beriadah di taman, tetapi juga mempunyai fungsi pendidikan. Taman ini terletak di atas bukit yang menghadap ke Laut China Selatan dan pemandangan kota Bintulu tentunya merupakan pemandangan yang mesti dilawati dan tidak boleh dilupakan. Di taman anda akan melihat burung enggang, helang yang berani, orangutan "the flamingo", satu-satunya harimau dan singa di Borneo "buaya, ular sawa dan banyak lagi.
    Dan berjalan-jalan melalui taman-taman yang matang dan kandang burung berjalan kaki di sepanjang jalan. Rasakan kesegaran dan keindahan persekitaran.

 

 

   Ben van Wijnen

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite