MALAYSIA
SITE

 TIOMAN
-- Tioman
-- Tioman - Hotels
-- Tioman - Peta
-- Tioman - Air Batang
-- Tioman - Genting
-- Tioman - Juara
-- Tioman - Mukut
-- Tioman - Nipah
-- Tioman - Paya
-- Tioman - Salang
-- Tioman - Tekek
-- Tioman - Tekek to Juara
-- Tioman Ticket Service
-- Mersing
-- Mersing/ Bas Express
-- Pulau-pulau
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

PETA PULAU
TIOMAN

 

Pulau Tioman

Tioman panjang 39 km dan lebar 12 km dan pernah menjadi tempat perlindungan monsun untuk kapal dagang, kapal perang, sekumpulan perompak angkuh dan beberapa keluarga nelayan. Sebutan bertulis pertama mengenai Tioman terdapat di majalah pedagang Arab, yang berada di sini 1000 AC. datang sini. Pedagang India, Parsi dan Cina mengikuti kemudian.

Ketika laluan melintasi Laut China Selatan ditemui oleh pedagang yang bersemangat dari China, mereka mendirikan banyak penempatan pesisir di semenanjung Malaysia. Juga di Tioman. Pulau ini tidak hanya menjadi tempat persembunyian yang sempurna untuk menghadapi ribut monsun. Ia juga merupakan tempat yang sesuai untuk menyimpan air tawar dan kayu. Penduduk Tioman juga berdagang dengan pedagang. Orang Cina menginginkan, antara lain, ikan dan kayu kapur; pedagang India memuat kapal mereka ke pinggir dengan sirih, yang banyak terdapat di pulau itu, sementara orang Arab mencari kayu wangi (seperti kayu lidah buaya, kapur barus dan cendana), gading dan kayu hitam, beras, emas dan buluh .
Pelaut juga menggunakan pulau ini untuk navigasi. Pada titik utara seseorang harus berpaling ke timur laut untuk berlayar ke Kemboja.
Sekarang ada banyak bukti bahawa peniaga mendirikan khemah di pantai Nipah.
 

 

Tetapi itu bukan semua "hosanna" bagi penduduk Tioman. Pada tahun 1830, lanun berpindah ke pulau itu dan menculik 70 penduduk untuk menjualnya di pasar budak yang berkembang pesat. Oleh kerana takut, penduduk kampung yang tinggal meninggalkan dan menetap di daratan. Pulau ini tidak berpenghuni sehingga 15 tahun kemudian perompak diusir dari kawasan itu.

Perlahan-lahan penduduk kampung menetes kembali dan kehidupan kembali ke pulau itu. Namun, pada tahun 1926 wabak malaria menewaskan banyak penduduk pulau dan lagi pulau itu ditarik. Sebilangan besar rumah tidak berpenghuni dan ladang tempat mereka tinggal dikembalikan ke hutan.
Semasa Perang Dunia Kedua, sebuah pasukan kecil tentera Jepun dihantar untuk mencari pangkalan di Tioman. Selepas perang, Tioman terlupa sehingga ia ditemui semula oleh pembuat filem. Ketenaran dan nasib diikuti dan Tioman menjadi pulau syurga Bali Hai dalam muzikal "Pasifik Selatan".
Penyenaraian sebagai salah satu daripada sepuluh pulau terindah di dunia oleh majalah TIME pada tahun 1970-an menjadikan pulau ini popular. Sejak itu terdapat banyak pengunjung untuk menikmati sekeping pulau syurga itu.


Pantai

"Dengan menaiki feri, kita semua mesti duduk di dalam dan setelah keluar dari pelabuhan, mengapa, kapal bergerak dengan pantas dan ombak datang dengan mudah ke pintu masuk! Setelah 1.5 jam berlayar kami berada di destinasi pertama, di mana kapal berhenti. Bandar Genting di Tioman. Di sini kita keluar. Semasa berjalan di atas jeti, kita sudah melihat banyak ikan di dalam air kerana airnya jernih. Kami berjalan ke rumah kami dan membersihkan barang-barang kami. Kemudian kami menjelajah bandar dan berenang di laut dan snorkeling!
Setelah makan tengah hari yang sangat enak dengan burger yang sedap, kami pergi berenang di laut lagi. John tidak berasa sihat, jadi kami pulang ke rumah. Dia tertidur sejurus selepas mandi."

 

 

 

Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite