MALAYSIA
SITE

 Sandakan
-- Sandakan
-- Bas Terminal Sandakan
-- Gua Gomantong
-- Kuil Puu Jih Shih
-- Pulau Penyu (Libaran)
-- Pulau Penyu (Selingan)
-- Sepilok Beruang Matahari
-- Sepilok Orang Utan
-- Sungai Kinabatangan
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Bornean Sun Bear Conservation Centre (BSBCC)

Ben van Wijnen


 

Bornean Sun Bear Conservation Center (BSBCC) adalah tarikan terbaru di Sandakan. Pusat ini terletak di Sepilok tepat di sebelah Pusat Pemulihan Orangutan Sepilok. Kini terdapat 33 beruang matahari di pusat dan sebahagian besar beruang diselamatkan dan disita dari seluruh Pulau Borneo.

Beruang matahari adalah anggota spesies beruang terkecil dan paling tidak diketahui. Penduduk mereka semakin berkurangan di Asia Tenggara. Habitat dihancurkan oleh penebangan hutan dan beruang matahari dibunuh dengan kejam untuk eksploitasi komersial.

Beruang matahari bayi adalah salah satu haiwan muda yang paling lucu di dunia. Setelah ibu mereka dibunuh, mereka ditangkap sebagai binatang peliharaan dan dikurung di dalam sangkar kecil.
Di sinilah, ketika mereka tumbuh, kehidupan di neraka bermula. Misi Pusat Pemuliharaan Beruang Matahari Bornean (BSBCC) di Sepilok, Sabah, Malaysia adalah untuk menyelamatkan beruang matahari yang ditangkap ini, mempromosikan pemeliharaan beruang matahari di Borneo melalui kesejahteraan haiwan, pemuliharaan, pemulihan, penyelidikan dan pendidikan - untuk menghentikan ini amalan kejam.

Kini terdapat 33 beruang yang diselamatkan tinggal di BSBCC. Sayangnya, banyak dari mereka telah menghabiskan bertahun-tahun terkurung di dalam kandang dan kesusahan dan penderitaan mereka jelas. Tetapi, hari demi hari, kami berusaha untuk memperbaiki kehidupan mereka dan akhirnya memperkenalkan mereka ke hutan sekali lagi.

 

Beruang matahari di Borneo tinggal di hutan. Sebenarnya, mereka begitu pandai menyembunyikan diri di pohon sehingga anda akan sangat beruntung jika melihatnya di alam liar. Di seluruh dunia, beruang matahari bergantung pada dua jenis habitat hutan tropika:

  • Di Borneo, Sumatera dan Semenanjung Malaysia, hutan hujan malar hijau adalah habitat utama beruang matahari. Habitat ini mendapat curah hujan yang tinggi yang relatif tersebar di seluruh kawasan tahun dan merangkumi kepelbagaian jenis hutan termasuk dipterocarp dataran rendah, paya gambut, paya air tawar, bukit batu kapur / karst, dipterocarp bukit, dan hutan gunung rendah.

  • Sebaliknya, beruang matahari di daratan Asia Tenggara tinggal di habitat dengan musim kering yang panjang (3-7 bulan), di mana curah hujan rendah (kurang dari 100 mm sebulan) dan hutan adalah semi-hijau, bercampur daun kering, dipterocarp kering, dan hutan malar hijau. Jangkauan beruang matahari di sini bertindih dengan beruang hitam Asia.

Beruang matahari juga telah dilaporkan di hutan bakau, walaupun kejadiannya di jenis hutan ini mungkin bergantung pada jarak dekat dengan habitat lain yang lebih disukai. Menariknya, beruang matahari juga menyukai kawasan yang ditebang secara terpilih dan ladang kelapa sawit berhampiran tepi hutan. Mereka paling biasa di hutan dengan ketinggian yang lebih rendah.

Tidak banyak yang diketahui mengenai tingkah laku beruang matahari. Kecuali untuk wanita dengan keturunan mereka, mereka nampaknya menyendiri. Mereka mungkin berkumpul untuk makan dari pokok berbuah besar, tetapi ini tingkah laku nampaknya jarang berlaku. Beruang matahari juga diketahui memusnahkan kelapa sawit dan pokok kakao di ladang.
Beruang matahari pada waktu malam dan oleh itu lebih aktif pada waktu malam, berehat pada waktu siang di dahan pokok yang rendah.

Beruang matahari adalah omnivora, terutama memakan anai-anai, semut, larva kumbang, larva lebah dan madu serta sebilangan besar spesies buah, termasuk kelapa, pisang dan terutama buah ara. Kadang-kadang, pertumbuhan tunas dan bunga tertentu dimakan, tetapi sebaliknya makanan seperti ini jarang berlaku dalam makanan.

Kesukaan beruang matahari untuk madu menimbulkan nama alternatifnya, 'beruang madu'. Dalam bahasa Melayu dan Indonesia, ia dikenali sebagai 'Beruang Madu' yang diterjemahkan menjadi beruang madu. Rahang kuat beruang matahari dapat memecahkan kacang terbuka dan cakarnya yang panjang dan kuat digunakan untuk memecah batang pohon dan kayu balak yang jatuh untuk mengakses madu, anai-anai dan pelbagai invertebrata. Ketika memakan anai-anai, beruang matahari menyodorkan kaki mereka ke gundukan anai-anai dan menjilat anai-anai dari cakarnya. Beruang matahari diperhatikan memakan lebih dari 100 spesies serangga dan lebih dari 50 spesies tumbuhan. Sebilangan besar makanan beruang matahari mesti dikesan menggunakan deria baunya, kerana penglihatannya buruk.

 


Oleh kerana beruang matahari hidup di kawasan tropika dengan makanan yang tersedia sepanjang tahun, mereka tidak berhibernasi dan dapat membiak sepanjang tahun. Mereka hamil kira-kira 96 hari selepas itu mereka biasanya melahirkan satu anak, tetapi kadang-kadang dua, berat antara 330-400g - buta dan tidak berbulu. Beruang betina menggunakan rongga pohon berongga besar atau besar yang berdiri sebagai tempat kelahiran. Seperti kebanyakan bayi yang baru lahir, anaknya itu bergantung sepenuhnya kepada ibunya, disapih hanya setelah kira-kira 18 bulan. Seekor anak akan mula berlari, bermain dan mencari makan di dekat ibunya yang berumur antara 1-3 bulan.


Waktu operasi: 9.00 pagi hingga 3 petang

Lokasi: Sepilok, Sandakan. Terletak betul-betul di seberang pintu masuk ke Sepilok Orang Utan Rehabilitation Centre.

 

Bayaran masuk:
Dewasa RM15 (Malaysia) RM30 (Bukan Malaysia)
Berumur 12-17 tahun: RM2 Malaysia, Bukan Malaysia RM5
Kemasukan PERCUMA untuk kanak-kanak di bawah 12 tahun.

Pengangkutan awam disediakan dari bandar Sandakan. Pusat ini bersebelahan dengan Pusat Pemulihan Sepilok dan jarak antara bandar dan Pusat adalah sekitar 23KM. Kenderaan Syarikat Bas Jalan Labuk berlepas dari hadapan Majlis Bandaraya Sandakan (Majlis Perbandaran Sandakan atau MPS) dari jam 6.00 pagi dan seterusnya tetapi hanya akan berhenti di persimpangan ke Pusat Rehabilitasi Sepilok. Anda mesti berjalan kaki sekitar satu setengah km. Anda juga boleh menyewa teksi untuk perjalanan pulang.

 


Sepilok Jungle Resort

Terletak di Sandakan, salah satu bandar kedua terbesar yang terletak di pantai timur Sabah, kawasan ini terkenal dengan ekopelancongan. Para tetamu ditawarkan peluang untuk menikmati persekitaran yang mesra alam. Sebuah kota yang kaya dengan budaya, para tetamu boleh mengunjungi Labuk Bay Proboscis Monkey Sanctuary, Taman Pulau Penyu, Sungai Kinabatangan, dan Gua Gomantong. Jangan lupa untuk mengunjungi Pusat Pemulihan Orang Uton Sepilok, yang sememangnya menjadi tempat pelancongan paling popular di bandar! Nikmati jalan-jalan yang menyegarkan di resort dan bersemangatlah dengan suasana segar dan tidak tercemar. Selain menjadi surga alam, Sepilok Jungle Resort menawarkan 45 bilik berhawa dingin dan 15 bilik kipas, dari asrama hingga mewah dengan balkoni. Tempat yang sempurna untuk pencinta alam, Sepilok Jungle Resort sangat unik.

Lebih banyak maklumat dan gambar: Sepilok Jungle Resort |klik sekarang|

 


 

   Ben van Wijnen

Pesan Tiket Bas dengan mudah:

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite