MALAYSIA
SITE

 Penang
-- Penang
-- Balik Pulau
-- Batu Ferringhi
-- Bas Ekspres
-- Berbaring Buddha
-- Botanical Garden
-- Clock Tower
-- Escape Theme Park
-- Fort Cornwallis
-- George Town
-- Geraja Saint Anne
-- Gerai Penjaja
-- Kek Lok Si
-- Khoo Kongsi
-- Kuan Yin
-- Kuil Gua Kelelawar
-- Lorong Kulit/ Flea Market
-- Massage at the beach
-- Nibong Bas Ekspres
-- Penang Hill
-- Peta Pulau Pinang
-- Pulau Jerejak
-- Pulau Payar
-- Snake Temple
-- Teluk Bahang
-- Tanjung Bungah
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Saint Anne's Church

"Ia adalah tempat yang mesti dikunjungi semasa anda berada di Bukit Mertajam, dan ia mudah diakses seperti di jalan utama, iaitu Jalan Kulim. jika anda memandu, maka terdapat tempat letak kenderaan yang mencukupi untuk anda. Dan ziarah tahunan bermula pada minggu terakhir bulan Julai, terdapat beberapa hotel tempatan di sekitar dan dengan Airbnb, anda dapat dengan mudah mencari tempat menginap. Oh ya, di jalan yang sama, bertentangan, kira-kira 200m sebelum pintu masuk utama gereja St Anne, jangan lupa untuk mencuba Cendol terbaik di BM, yang dikenali sebagai Kulim Cendol."

Saint Anne's Church
St Anne's Church

Gereja St Anne, Bukit Mertajam adalah gereja Katolik Rom yang terkenal yang terletak di Bukit Mertajam di daratan Pulau Pinang. Gereja menarik ramai orang semasa perayaan Saint Anne. Ini adalah salah satu paroki di Keuskupan Pulau Pinang.
Gereja St. Anne Bukit Mertajam dapat menelusuri awalnya hingga tahun 1833, ketika umat Katolik Cina dan India menetap di kaki Bukit Mertajam.
Gereja Katolik pertama di Bukit Mertajam, sebuah kapel kecil, dibina di atas bukit. Kapel ini didirikan pada tahun 1846 oleh paderi Perancis. Ia dinamai St Anne, ibu dari Perawan Maria dan nenek Yesus Kristus. Umat Katolik memperingati hari perayaannya pada 26 Julai setiap tahun. St Anne dipercayai dilahirkan sekitar 50BC di Nazareth atau Bethlehem. Dia adalah pelindung pembuat kabinet dan pelombong, dan juga mereka yang terlibat dalam seni berputar, tenun, sulaman, menjahit dan kemahiran lain.
 

Gereja pertama, sebuah kapel kecil, hari ini adalah stesen Salib ke-15 dan terakhir yang disembah oleh para penyembah.
Ketika jemaat bertambah, sebuah kapel yang lebih besar lagi dibina pada tahun 1865. Tapak kapel kedua ini terletak tepat di belakang dinding paip air Saint Anne. Air mata air secara semula jadi disaring oleh tanah dan lebih bersih daripada air paip.

Gereja Lama yang ikonik dibina pada tahun 1888, di bawah pimpinan Fr. F.P. Sorin. Dia meninggal pada tahun 1907, tepat pada hari Pesta St. Anne, dan dikebumikan di pintu masuk Gereja Lama. Ini & quot; Gereja Lama & quot ;, sekarang dipanggil "Shrine of St Anne", adalah fokus utama Perayaan St Anne setiap tahun. Ia bermula pada tahun 1888. Kaca berwarna yang indah di atas mezbah bermula pada tahun 1896.

Ketika Hari Raya St Anne mendapat jumlah pengikut yang semakin meningkat, segera diperlukan untuk membangun kompleks gereja baru. Kompleks gereja yang baru dimulakan pada bulan Mei 2000, dan didedikasikan pada Hari Perayaan St Anne pada 26 Julai 2002. Gereja baru ini menggabungkan reka bentuk bumbung Minangkabau dengan seni bina Gothic untuk mewujudkan salah satu struktur yang paling hebat di Pulau Pinang. Bahagian dalaman yang luas mempunyai kapasiti tempat duduk 1800.

Pesta St. Anne Bukit Mertajam adalah salah satu daripada 20 ziarah Katolik terbesar di dunia, yang menarik sekitar 40,000 hingga 60,000 penganut setiap tahun.

 

Preparations for the Feast
Gereja lama Ikonik

Pada perayaan tahunan, gereja yang berusia 188 tahun menjadi tuan rumah bagi para jemaah terdiri daripada umat Katolik dan juga bukan Kristian yang berdoa untuk kesihatan dan berkat. Ramai yang datang ke sini menunaikan sumpah mereka dengan menyalakan lilin, memberikan bunga dan menghadiri misa dan novenas.

Ini adalah acara yang luar biasa yang penuh dengan kegembiraan dan kegembiraan yang memperlihatkan kesatuan orang dari setiap pelosok dunia. Jemaah haji yang dimandikan di lautan cahaya yang berkilauan mengambil bahagian dalam perarakan cahaya lilin. Mereka datang bukan sahaja dari Malaysia tetapi juga dari Thailand, Singapura, Filipina, Myanmar, Sri Lanka, India, Australia, New Zealand dan bahkan dari seberang Eropah. Ini menandakan hari penting bagi para jemaah untuk mengucapkan terima kasih atas jawapan dan petisyen doa yang tidak terkira banyaknya.

The new Church complex.
Kompleks gereja yang baru ini didedikasikan pada Hari Raya St Anne pada 26 Julai

Gebouwd in 1888
Gereja St Anne

 

 

 
Gereja St Anne

 

 

 

 

 

   Ben van Wijnen

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite