MALAYSIA
SITE

 Selangor
-- Selangor
-- Shah Alam - Capital
-- Batu Caves
-- Buki Broga
-- KLIA - Airport
-- Kuala Selangor
-- K. S. Kunang-kunang
-- Memancing
-- Pulau Ketam
-- Putrajaya
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Kuala Selangor

"Kelip-kelip di Kuala Selangor adalah satu-satunya tempat di rantau ini di mana anda dapat menyaksikan berjuta-juta lampu menyala selari, yang sering disebut sebagai "Keajaiban Dunia Kelapan". Ia adalah salah satu tempat menarik di Malaysia. Anda akan dibawa menaiki kapal di Sungai Selangor, di mana kunang-kunang berkeliaran di dahan pokok "Berembang" di sepanjang tebing sungai. Ribuan kunang-kunang dapat berkumpul di sebatang pokok di sini, dan "pertunjukan" mereka bermula kira-kira sejam selepas matahari terbenam. Perjalanan memakan masa kira-kira dua hingga tiga jam dan berterusan hingga subuh."

Kuala Selangor adalah sebuah bandar bersaiz sederhana yang tenang di Sungai Selangor. Pusat ini terletak berhampiran jambatan baru, kedai-kedai dan stesen bas lama. Terdapat pusat membeli-belah lain berhampiran masjid, tetapi pusat lama masih menjadi kegemaran. Terutama dengan tetamu hujung minggu Malaysia, yang kemudian datang ke Kuala Selangor: untuk rumah api, Silverleaf Monkeys dan kunang-kunang. Terdapat satu hotel tiga bintang yang menyewa chalet: De Palma Inn. Chalet dilengkapi dengan kemas dengan pancuran / tandas, peti sejuk dan TV.
Ia memiliki kolam renang kecil, di mana anda dapat melihat Silverleaf Monkeys pada awal pagi di kolam renang dan di bumbung chalet. Hotel ini memancarkan ketenangan dan ketenangan.

Kelip-kelip adalah tarikan utama Kuala Selangor. Semasa anda menginap di hotel, van hotel akan membawa anda ke Bukit Belimbing pada pukul 8 malam. Perjalanan mengambil masa sepuluh minit. Dari kampung Bukit Belimbing ini, perjalanan kapal bermula pada waktu petang di sepanjang tebing Sungai Selangor, yang berliku-liku melalui hutan. Bot itu, dengan motor elektriknya, berlayar secara senyap-senyap di hilir gelap. Di tebing sebuah tontonan menunjukkan dirinya dari lampu yang menyala dan mati. Seolah-olah anda sedang berlayar melewati pokok Krismas yang sangat luas dan berkelip-kelip dalam kegelapan. Anda jatuh dari satu kejutan ke yang lain. Sehingga kapal melintas ke tebing lain untuk naik ke hulu. Lihat tontonan lampu itu lagi. Pada malam yang gelap, di dalam kapal, di sungai, hutan di kedua-dua belah pihak, dan kemudian kelip-kelip. Semuanya sangat romantik ..........

Tarikan kedua Kuala Selangor ialah Silverleaf Monkeys. Monyet gelap ini mempunyai cahaya kelabu keperakan pada bulunya. Namun, monyet muda berwarna jingga (lihat foto), tetapi setelah 2 bulan mereka terlalu gelap. Anda dapat melihatnya di Taman Alam Kuala Selangor, di mana anda juga boleh menyewa kabin untuk bermalam. Di sini mereka juga melakukan "pemerhatian burung".
Wij kwamen een grote groep Silverleaf Monkeys tegen op de heuvel "Bukit Melawati". Inilah bukit di mana mercusuar (27 m) Kuala Selangor berdiri, berhampiran pusat. Pada hujung minggu kereta api beroperasi.
Jalan naik berliku dan untungnya kebanyakannya "Jalan Sehala" (jalan sehala). Terdapat beberapa gerai di tingkat atas di mana anda boleh membeli makanan ringan.

Seorang pemuda berketurunan India bercakap dengan saya
"Lihat di sana, di pohon yang kosong itu ada Silverleaf Monkeys. Haruskah aku memanggilnya?"
Dia tidak menunggu jawapan saya dan berjalan ke mopednya, yang berfungsi sebagai kedai limun dan roti. Dia mengambil sebungkus 6 sandwic dan berjalan memanggil pintu pagar yang berada di sekitar rumah api. The Silverleaf Monkeys datang ke panggilannya. Mereka datang kepadanya dan mengangkat tangan melihat roti itu. Mereka menunggu dengan tenang sehingga mendapat sepotong roti.
Dia memberikan sisa roti kepada kami, dan kami membagikannya kepada semua monyet yang memegang tangan mereka.
Tiada monyet yang memaksa. Mereka ramah dan sabar. Anda juga boleh menyentuh mereka.
Itu adalah pengalaman yang menyeronokkan, terutama kerana monyet coklat (Makau Ekor Panjang) biasanya memaksa dan ingin mengambil sesuatu. Anda juga bertemu mereka di Bukit Melawati.

Satu lagi catatan: Sentiasa berhati-hati ketika memberi makan monyet. Walaupun mereka telah belajar berinteraksi dengan orang lain, kita tidak boleh lupa bahawa mereka adalah haiwan liar dan boleh berkelakuan tidak menentu.

Tempat menarik ketiga bagi kami adalah Bukit Belanda (Tanjong Keramat), kubu lama Utrecht. Ia terletak di atas bukit, yang terletak di jalan dari De Palma Inn dan bandar. Kubu ini dibina oleh sultan Ibrahim dari Selangor, tetapi Van Braam menakluki kubu itu pada tahun 1784 untuk VOC dan menyebutnya "benteng Utrecht". Beberapa batu mengingatkan kita tentang kubu.
Van Braam dibantu oleh bekas penguasa Siak, Muhammad Ali. Dua kubu, Benteng Altingburg dan Benteng Utrecht, dan bateri Van Braams didirikan. Muhammad Ali dilantik sebagai bupati di sana, tetapi dia harus melindungi hak VOC: tidak ada kapal China atau Eropah lain yang dibenarkan untuk berlabuh dan timah itu harus dijual kepada VOC dengan harga yang tetap.

Terdapat "makam" di bahagian bawah kubu "Makan Anak Dara" (makam anak dara). Legenda mengatakan bahawa Siti Aishah terletak di sini.
Dia lari dari rumah untuk mengelakkan perkahwinan paksa. Dia tidak pernah dilihat lagi. Pakaiannya dijumpai di tempat ini, tergantung dari sebatang pokok.

Sekiranya anda ingin ke Kuala Selangor, ambil jalan raya ke Ipoh. Salah satu jalan keluar pertama disebut: Sungai Beloh. Di sini anda mesti turun! Sekarang anda sudah menemui papan tanda dengan Kuala Selangor. Ikuti jalan ini sehingga anda sampai di Kuala Selangor. Anda melewati banyak ladang kelapa sawit dalam perjalanan dan bantal kapok dijual di sepanjang jalan!

Bas ke Kuala Selangor berangkat setiap jam dari Stesen Bas Pudu Sentral (berhampiran China Town). Mereka dapat dikenali dengan warna putih-merah mereka.

 

Tempat menarik di Kuala Selangor:

Taman Alam Kuala Selangor - taman semula jadi yang terkenal untuk burung yang bermigrasi dan bermastautin & haiwan lain seperti monyet Silverleaf.

Perkampungan nelayan Kuala Selangor - kampung nelayan, di mana anda boleh membeli hidangan ikan yang lazat dengan harga murah.

Pantai Remis -pantai di sebelah Pantai Indah Resort, di mana terdapat gerai pada hujung minggu dan cuti di mana anda boleh membeli sesuatu untuk dimakan. Berjalan-jalan di sepanjang pantai dan kumpulkan beberapa kerang.

Hutan Simpan Paya Bakau - hutan bakau berhampiran Resort yang disebutkan di atas. Akar hutan bakau memberikan perlindungan semula jadi untuk semua jenis ikan kecil dan kerang. Terdapat udang kecil, ikan, kerang, ketam (pertapa), dll.

Bukit Bersejarah Bukit Malawati - tempat di mana istana Sultan Selangor pernah berdiri dan sekarang berdiri rumah api Altingburg.

Sawah Padi Sekinchan - dikenali sebagai "sawah emas Malaysia".

Perkampungan nelayan Tanjung Karang - kampung nelayan lama dan restoran ikan murah.

Tempat Perlindungan Kelip-kelip Kampung Kuantan- untuk ini anda pergi ke Kuala Selangor: kunang-kunang.

Pasar Baru Sungai Buloh - ikan segar yang dibekalkan dijual di sini.

Pasar Pasir Penambang - ikan segar dan ikan kering dijual di sini.

 

 

 

   Ben van Wijnen

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite