MALAYSIA
SITE

 Penang
-- Penang
-- Balik Pulau
-- Batu Ferringhi
-- Bas Ekspres
-- Berbaring Buddha
-- Botanical Garden
-- Clock Tower
-- Escape Theme Park
-- Fort Cornwallis
-- George Town
-- Geraja Saint Anne
-- Gerai Penjaja
-- Kek Lok Si
-- Khoo Kongsi
-- Kuan Yin
-- Kuil Gua Kelelawar
-- Lorong Kulit/ Flea Market
-- Massage at the beach
-- Nibong Bas Ekspres
-- Penang Hill
-- Peta Pulau Pinang
-- Pulau Jerejak
-- Pulau Payar
-- Snake Temple
-- Teluk Bahang
-- Tanjung Bungah
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Pulau Jerejak

"Sebagai orang Pulau Pinang yang murni selama hampir 20 tahun, saya harus mengakui bahawa itu adalah kali pertama saya melangkah ke sebuah pulau di seberang Queensbay Mall yang bernama Pulau Jerejak yang mana sejarah Pulau Jerejak boleh didapati di sini. Oleh itu, ia berlaku pada hari Sabtu yang lalu ketika saya dan rakan-rakan saya melakukan aktiviti petualangan di Pulau Jerejak. Petualangan petualangan dimulakan sekitar jam sebelas pagi ketika saya bangun lewat sebagai penganjur dengan tidak sengaja untuk jam 8:30 pagi feri maka kami semua terlepas feri 9:45 pagi lagi kerana kami keluar untuk sarapan pagi berdekatan."

Ketibaan di resort di Pulau Jerejak.
Ketibaan di resort di Pulau Jerejak

Nama Pulau Jerejak , diberikan oleh nelayan yang tinggal di pulau itu. Jauh sebelum ia memperoleh aliasnya sebagai Alcatraz Malaysia, kerana Penjara Jerejak. Pulau seluas 362 hektar ini terletak di antara Pulau Utama Pulau Pinang dan Seberang Prai. Ia adalah pulau yang kaya dengan sejarah, flora dan fauna.

Francis Light
Pulau ini walaupun tidak terkenal dibandingkan dengan pulau-pulau lain di Malaysia, telah mendapat bahagian yang baik dari peristiwa bersejarah yang menguntungkan. Francis Light, Pengasas Pulau Pinang dikatakan telah tiba di Pula Jerejak pada awal tahun 1786 sebelum menuju ke Pulau Pinang.
Jerejak membuat debut dalam catatan kolonial ketika kolonel Arthur Wellesly dari Wellington, England, mengusulkan agar pulau itu berfungsi sebagai pangkalan tentera laut alternatif untuk Fort Cornwallis pada tahun 1797. Pos tentera di Jerejak dianggap memberi perlindungan bagi bandar baru di seberang Jerejak, yang dipanggil Jamestown, sekarang dikenal sebagai Bayan Lepas.
Namun wabak Malaria secara tiba-tiba menyebabkan penundaan rancangan. Dipercayai bahawa wabak itu adalah hasil dari membersihkan hutan. Pada masa inilah George Town muncul sebagai pelabuhan yang menguntungkan. Oleh itu, perubahan Jerejak menjadi pangkalan tentera laut dibatalkan.

Quarantaine Center
Untuk merangsang pertumbuhan Pulau Pinang, Francis Light membenarkan pendatang untuk menuntut apa sahaja yang dapat mereka selesaikan sehingga menyebabkan Pulau Pinang dibanjiri pendatang. Sebagai langkah berjaga-jaga, pendatang ini pertama dihantar ke Jerejak untuk pemeriksaan kesihatan. Pada tahun 1910, Jerejak dijadikan pusat karantina kesihatan bagi pendatang yang merancang untuk pergi ke pulau utama. Setelah lulus pemeriksaan kesihatan, mereka dihantar ke Pulau Pinang ke bekerja. Kemudian pada akhir tahun 1930-an, Kerajaan Inggeris membina sebuah hospital untuk pesakit dengan Tuberkulosis yang dapat menampung 150 pesakit pada satu masa. Ini terletak di bahagian timur pulau.

The Russian Cemetery
Jerejak melihat aksi ketenteraan semasa Perang Dunia II, ketika kapal selam Jerman menyerang kapal tentera laut Rusia. Dipercayai bahawa Jerejak adalah tempat pangkalan kapal selam Jerman dari bulan Jun 1943 hingga Mac 1944.
Dalam buku berjudul History of the USA Naval Operations in World War Two, S.E. Morison menulis bahawa kapal U Jerman tenggelam sekitar 18 kapal di Lautan Hindi. Sebuah perkuburan istiadat yang dikhaskan untuk tentera Rusia masih ada di pulau itu, di mana bagaimanapun, tidak ada catatan yang menunjukkan bahawa mayat sebenarnya dikebumikan di lokasi tersebut.

Koloni Penal
Pusat Pemulihan Jerejak mula beroperasi dari 12 Jun 1969 hingga Ogos 1993 dengan kumpulan tahanan. Ini & nbsp; kumpulan pertama terdiri daripada mereka yang ditahan semasa rusuhan perlumbaan 13 Mei 1969.
Dalam satu-satunya insiden rusuhan dalaman pada tahun 1981, Pusat Pemulihan Jerejak mengamuk ketika kira-kira 100 tahanan merusuh di penjara, memusnahkan beberapa bangunan. Rusuhan itu disebabkan oleh rasa tidak puas hati atas keputusan untuk memanjangkan tempoh perkhidmatan tahanan.

Tahun-tahun berikutnya, terdapat peningkatan keyakinan yang berkaitan dengan dadah yang mengakibatkan jumlah tahanan tertinggi di Jerejak, 982 tepat.
Sebagai langkah keselamatan, nelayan dari pulau berdekatan diberi arahan tegas untuk menjaga jarak 200 meter dari kawasan pantai Jerejak. Namun, 7 banduan masih berjaya merancang percutian. Mereka yang melarikan diri adalah banduan yang bekerja di luar kawasan penjara dan hampir menghabiskan hukuman mereka. Kejadian melarikan diri pertama pada Januari 1988, menyaksikan 4 narapidana 'meninggalkan' pulau itu sementara insiden kedua pada Mei 1988 menyaksikan 3 banduan melarikan diri. Laluan melarikan diri dari tahanan ini masih menjadi misteri.

Dalam proses penutupan penjara, 900 tahanan dipindahkan ke penjara di Johor. Pemindahan pertama melibatkan 100 tahanan yang dihantar ke Penjara Muar, Johor. Pemindahan berikut dilakukan dalam kumpulan sekitar 60 tahanan dan semuanya ditempatkan di Penjara Simpang Ranggam, Johor.
Kumpulan terakhir ditinggalkan pada 13 Ogos 1993.

 

De Gevangenis
Pusat Pemulihan Jerejak

Pada masa ini terdapat sebuah resort yang indah di pulau ini. Ia disebut "Jerejak Resort & amp" Spa ".
Ia sangat sunyi dan anda boleh berehat sepanjang hari. Pada waktu siang anda boleh pergi mengunjungi pulau utama Pulau Pinang atau anda boleh melakukan aktiviti luar di Jerejak. Pada waktu malam anda tidak dapat melakukan banyak hal di Pulau Jerejak, kerana tidak ada jalan atau kampung. Hanya ada resort. Yang tinggal hanyalah pulau Pulau Pinang.
Di kampung pengembaraan siang hari di resort ini adalah tempat anda melakukan aktiviti luar di Pulau Jerejak. Bawa ke batas dengan mendaki gunung, mendaki gunung, gunung berbasikal atau pergi ke alam semula jadi dengan memancing, trekking di hutan atau berkhemah di bawah bintang-bintang. Kemudahan rekreasi seperti panjat tebing dan tembok, rintangan tali rendah dan memanah terletak dengan ideal di sebelah Adventure Village untuk akses yang mudah.

Kolam renang Di latar belakang anda melihat blok dengan bilik
   
Tuala mandi boleh ... Juga untuk disewa .....


PROGRAM:

  • Program Pembentukan Pasukan [Team Team Building]
  • Persiaran Syarikat
  • Telematch Games
  • Kursus Survival
  • Kem Musim Panas Kanak-kanak
  • Trekking Alam & Sejarah

AKTIVITI ELEMEN TINGGI:

  • Flying Fox
  • Jambatan gantung


AKTIVITI ELEMEN RENDAH:

  • Mendaki Batu / Dinding
  • Abseiling / Rappelling
  • Halangan Kawat
  • Memanah

AKTIVITI LAIN TERMASUK:

  • Trekking Rimba Berpandu
  • Kembara
  • Laluan Berbasikal Gunung
  • Permainan Perang Paintball
  • Polo air
  • Bola Sepak Pantai / Bola Tampar / Bola Jaring

 

FLORA JEREJAK
Jerejak, sebuah pulau yang diliputi hutan pesisir tebal yang berusia sekitar 4.000 tahun menjadi tuan rumah sekitar 210 spesies dan 71 keluarga tumbuhan. Banyak jenis komuniti tanaman boleh didapati di sini, yang utama adalah spesies Dipterocarp, Mangrove, Revine Coastel dan Weedy.
Dipterocarp adalah spesies kayu yang terdapat di kawasan berbukit di pulau ini. Selalunya membentuk sebilangan besar strata kanopi hutan yang muncul dan utama. Hutan dipterocarp kaya dengan kepelbagaian dan mengandung kayu seperti Meranti (Shorea spp.), Mersawa (Anisoptera spp.) Dan Keruing (Dipterocarpus ssp.) Yang harganya sangat tinggi.
Terdapat juga Paya Bakau di kawasan itu. Yang terbesar terletak berhampiran bangunan penjara di bahagian utara pulau. Paya bakau dinamakan demikian kerana pokok bakau, yang menguasai tanah lembap ini. Pokok-pokok ini tahan terhadap air payau dan keadaan pesisir yang lebih asin dan biasanya dikelilingi oleh belantara yang berair. Kawasan ini juga menyediakan habitat dan tempat pembiakan kepada organisma seperti ketam dan ubur-ubur.
Komuniti tanaman pesisir juga mendiami hutan tropika Jerejak. Ia bertindak sebagai penghalang antara komuniti tanaman dalaman dan pantai yang terdedah. Spesies tanaman pesisir ini berkait rapat dengan tekstur tanah dan kesan dari angin. Di antara anak pokok hutan adalah Mengkunyit dan Bintagor.
Di samping kayu dengan harga tinggi, tanaman lain dengan nilai komersial di hutan Jerejak adalah
Eurycoma Longifolia
atau biasanya dikenal sebagai Tongkat Ali. Tongkat Ali adalah tumbuhan perubatan yang meningkatkan kekuatan dan tenaga.

FAUNA JEREJAK
Selain berbagai jenis flora yang terdapat di pulau ini, terdapat juga berbagai jenis fauna di Jerejak. Antara 39 spesies haiwan di sini ialah White Bellied Sea Eagles. Pantau Kadal Makau Ekor Panjang.
The White Bellied Sea Eagle , juga dikenal sebagai Haliaectus Leucogaster berwarna hitam dan bintik putih di bawahnya, dengan demikian nama putih belly. Tempat berehat utama adalah di hujung selatan pulau. Ini adalah tempat yang ideal untuk menonton burung kerana ini juga merupakan kawasan bertengger untuk banyak spesies burung lain.
Anda boleh yakin bahawa tidak ada spesies yang terancam punah di pulau ini. Walau bagaimanapun, sebilangan besar haiwan di sini dilindungi di bawah Akta Hidupan Liar Malaysia 1972. Berdasarkan kajian yang dilakukan oleh USM mengenai Flora dan Fauna Jerejak, burung-burung yang direkodkan semasa penyelidikan semuanya dilindungi di bawah akta tersebut.
Makau Ekor Panjang juga mendiami Pulau Jerejak. Mereka mempunyai lengan panjang dan kaki pendek. Mereka biasanya dilahirkan dengan bulu hitam tetapi akhirnya berubah warna kehijauan kekuningan, kekuningan kemerahan ketika mereka matang Kera ekor panjang adalah haiwan diurnal (aktif pada siang hari) dan arboreal (hidup pokok). Mereka tinggal dalam kumpulan lelaki dan wanita. Mereka cenderung tidur di dahan pokok, jadi ketika anda masuk ke hutan, perhatikan dan cuba melihat mana-mana dari mereka 'melepak'.
Antara reptilia yang hidup di pulau itu adalah kadal monitor dan ular bakau .
Kadal monitor adalah reptilia tropika. Mereka tidak melepaskan ekornya seperti kadal yang lain. Setelah hilang, ekor tidak akan tumbuh semula. Kadal monitor menelan mangsanya secara keseluruhan. Mereka adalah kadal siang hari dan secara aktif mencari makanan. Mereka makan siput, belalang, kumbang, telur burung, ketam, ikan dan burung bersarang.
Antara haiwan lain yang tinggal di sekitar kawasan bakau adalah ular bakau . Mereka biasanya dilihat berjemur di air yang payah persekitaran dengan itu nama bakau. Mereka sering menggantung di cawangan atau tebing dan akan jatuh ke dalam air sebagai jalan keluar dengan sedikit provokasi. Namun, mereka akan menggigit dengan kejam jika terpojok atau tertangkap. Spesies reptilia lain yang menghuni pulau ini adalah ular sawa retikulasi.

KEHIDUPAN LAUT
Tidak ada banyak ikan eksotik di Laut Jerejak. Namun, ikan biasa seperti Kerupa dan Kembong menghuninya. Ikan seperti Kerupa dan Kembong sangat terkenal di kalangan nelayan yang berdekatan dengan pulau ini, kerana ikan ini adalah jenis yang paling biasa dimakan oleh orang Malaysia. Satu lagi spesies ikan biasa yang sering kita dengar ialah ikan jeli. Ubur-ubur adalah haiwan yang terapung di laut. Tubuh mereka lembut dan panjang dengan tentakel beracun yang menyengat yang biasanya mereka gunakan untuk menangkap ikan. Venom dihantar melalui sel menyengat yang disebut nematocysts.

Fish Farms op zee.
Penternakan ikan di laut antara Pulau Pinang dan Jerejak

 

 

 

   Ben van Wijnen

Web Analytics Made Easy -
StatCounter

 

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite