MALAYSIA
SITE

 Pangkor
-- Pangkor Bas
-- Pangkor Feri
-- Pangkor Hotel
-- Pangkor Laut
-- Kubu Dingdingh
-- Kuil Fu Lin Kong
-- Kuil Kaliamman
-- Kuil Lin Ye Kong
-- Peta Pangkor
-- Trekking Rimba Pangko
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

FORT DINGDINGH

Ben van Wijnen

Pada masa dahulu pulau ini merupakan pusat pembajakan. Lanun mempunyai pelabuhan asal mereka di Pulau Gedung Hills, Gua Lanun (Pirates 'Cave) dan Batu Perompak (Pirates' Rock) di pulau Pangkor. Banyak kapal / kapal naik dan kehilangan barang dan produk mereka.
Belanda menjadi aktif di sini semasa Syarikat Hindia Timur Belanda (VOC). Orang-orang VOC terlibat dalam industri timah, sehingga Inggeris mengambil alih. Pada tahun 1670, Belanda membina kubu (juga untuk perlindungan terhadap penduduk tempatan dan kekuatan yang lebih tinggi pada masa itu) di Tiger Rock: Fort Dingdingh.

Kubu Dingdingh (Kota Belanda)

Kubu ini terletak di kota Teluk Gedung (ke selatan) dan dipanggil di pulau Kota Belanda.
Dalam laporan Belanda lama selalu disebut sebagai benteng "Dingdingh", dinamai sungai Dingdings, yang mengalir ke laut di depan pulau, yaitu di daratan.
Timah diangkut dari Perak ke laut di atas sungai ini. Belanda mahukan hak eksklusif untuk perdagangan timah ini. Oleh itu, mereka membina kubu persegi pada tahun 1670 untuk mengawal dan memonopoli perdagangan. Gabenor Balthasar Bort melaporkan pada tahun 1678 bahawa 59 orang didakwa dengan sekatan Perak dan bahawa VOC mempunyai kubu kayu di pulau itu dengan 9 senjata. Di antara orang-orang ini adalah, antara lain, seorang pemeriksa, akauntan, kapten, pakar bedah, tentera dan pelaut. Armada yang hadir terdiri dari kapal pesiar "Laren", kapal "Cacap" dan kapal "Dingdingh".

The fort is a hundred meters from the beach and is made up of three stone walls with round windows, which are placed at regular distances from each other. A small park has been laid out at the fort and there are some shops for visitors. The former fortress is currently a tourist attraction.


Kubu Dingdingh'

Kubu ini sepertinya telah diperkaya bertahun-tahun kemudian, ketika penjelajah Inggeris William Dampier menulis pada tahun 1689:

"Kubu ini dibina dengan kukuh, tanpa kepingan dan kubu, seperti rumah. Setiap sisi kira-kira sepuluh meter. Dindingnya tebal dan diperbuat daripada batu. Mereka mempunyai ketinggian sekitar 30 kaki.
Terdapat 12 hingga 14 senapang yang diarahkan ke setiap sisi. Senapang diletakkan di atas pelataran kuat di dinding tinggi dengan ketinggian 16 kaki.
Di kubu ini, gabenor tidur dengan kira-kira 30 askar, yang tidur di bawah pelantar senjata.
Kubu ini terletak kira-kira 100 meter dari laut. Di dekat teluk terdapat satu lagi rumah kayu rendah, tempat gabenor menghabiskan waktunya".

Pada tahun 1690 garnisun Belanda diserang oleh pahlawan Panglima Kulup dan kubu itu musnah. Dia tidak bersetuju dengan dasar yang dilaksanakan oleh VOC. Belanda segera kembali, tetapi tidak sampai 20 November 1745, Baron van Imhoff diperintahkan untuk membina semula kubu di Pulau Dingdingh.

  Saudagar Ary Verbrugge mencapai persetujuan dengan raja Perak untuk menjual semua timah kepada VOC dan hak untuk membina kubu di tempat lain. Belanda membina kilang batu bata dan kubu itu terletak di Tanjong Putus. Tempat ini mesti terletak di Sungai Perak (berhampiran Teluk Intan).
Benteng itu siap pada 18 Oktober 1748 dan Baron Van Imhoff memerintahkan penempatan semula Pulau Dindingh ke kubu baru.

Sejak tahun 1978, Dindingh telah diisytiharkan sebagai monumen dan menurut undang-undang seseorang yang melakukan vandalisme terhadap monumen lama atau tempat bersejarah dapatkah penjara akan dikirimkan untuk jangka waktu maksimum tiga bulan.


Batu Bersurat of
Rock of the tiger

Tidak jauh dari benteng Dindings adalah Batu Bersurat (Batu Tulisan Suci).
Ini adalah batu granit besar dan besar, yang mempunyai tulisan "743 I.F.CRALO" dan VOC inisial (Syarikat Hindia Belanda).
DUTCH LION juga digambarkan, berdiri dengan perisai dan pedang yang diangkat - dan itu milik VOC dan unit tentera Benteng. Singa yang berperang dan tanda VOC juga disajikan dengan garis-garis di sekitarnya yang luas seolah-olah mereka memakai COAT OF ARMS.
Berikut adalah huruf W.P.O. Adakah ini inisial dari pelukis, askar atau seseorang yang berpangkat lebih tinggi?

Kisahnya berlaku bahawa seorang budak Belanda bermain di batu ini. Tidak lama kemudian kanak-kanak itu tiba-tiba hilang tanpa jejak. Mereka mencari dan mencari, tetapi mereka tidak lagi menjumpai anak itu.
Sepatutnya singa itu mewakili seekor harimau dan harimau itu membawa anak itu bersamanya.
Bagaimanapun, penduduk tempatan mengatakan bahawa kemungkinan besar orang Malaysia yang marah telah membawa anak itu bersamanya.
 

Rots met leeuw en VOC-teken

Pada tahun 1690 Belanda pergi kerana pemimpin tempatan sering menyerang kubu tersebut. Pada tahun 1743 kubu itu dibina semula, tetapi Belanda tidak tinggal lama. Tidak lama kemudian, awal abad ke-19, British datang. Dengan kedatangan mereka pulau itu dinamakan Pulau Kera yang bermaksud Pulau Monyet. Masih banyak monyet di Pangkor. Kemudian Pulau Kera dinamakan Pulau Aman (pulau damai) dan kemudian Pulau Pangkor (pulau yang indah). Pulau Pangkor terletak di muara Sungai Dinding. Dari Lumut anda mesti menaiki feri untuk menuju ke pulau. Ia mengambil masa sekitar 30 minit dan perjalanan tersedia setiap 30 minit.

 


Untuk tiket bas dan feri ke Pangkor 

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite