MALAYSIA
SITE

 Sarawak
-- Sarawak
-- Kuching
-- Bario
-- Batang Ai
-- Bintulu
-- Jangkar Waterfalls
-- Jarak Sarawak
-- Longhouse
-- Miri
-- Mulu
-- Niah
-- Taman Negara Bako
-- Puak Ibans
-- Pinnacles
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Taman Negara Niah
- terletak kira-kira 109 km dari Miri (2 jam) dan 131 km dari Bintulu (3 jam)-

"Dikenali dengan lokasi di mana peninggalan manusia tertua ditemui di Asia Tenggara, Taman Negara Niah mempunyai banyak yang ditawarkan kepada pengunjungnya baik semalam maupun semalam. Taman itu sendiri mempunyai banyak gua dengan tapak arkeologi yang mengagumkan.
Kawasan sekitarnya memiliki hutan hujan primer yang lebat yang merupakan rumah bagi banyak spesies tumbuhan dan hidupan liar. Pada waktu malam, pengunjung dapat berjalan-jalan romantis di bawah sinar bulan dan diserikan dengan suara simfoni dari hutan hujan."

Taman Nasional Niah terletak kira-kira 109 km dari Miri (2 jam) dan 131km dari Bintulu (3 jam).
Dua ratus kilometer di atas pantai dari Kuching, ibu kota Sarawak, adalah Taman Nasional Niah, yang tersebar di kawasan seluas 3,102 hektar paya gambut, hutan dipterokarp, dan singkapan batu kapur raksasa. Kehidupan burung di taman dilambangkan oleh mentol, menjahit burung, trogon, partridges kayu jambul, burung enggang, dan burung hantu elang, Penduduk lain di taman ini termasuk kupu-kupu Raja Brooke, kadal terbang, dan monyet ekor panjang. Gunung Subis, 394 meter di atas permukaan laut, mendominasi pemandangan.

Akses ke gua-gua ini adalah melalui papan dengan berjalan kaki sekitar 45 minit melalui hutan dataran rendah yang meriah dengan burung, rama-rama, pelbagai serangga dan flora lain. Anda kemudian akan dapat meneroka Great Cave dan Painted Cave serta tempat-tempat arkeologi.


The plank walk

Di dalam Taman (dan massif) terdapat Gua Niah. Keseluruhan sistem gua yang merangkumi Great Cave, Painted Cave dan Traders íCave diisytiharkan sebagai Monumen Bersejarah Nasional pada tahun 1958 sebagai warisan arkeologi dan kini berada di bawah pengurusan Muzium Sarawak dan Jabatan Hutan Sarawak.

 

Manusia mendiami Gua Besar Niah 40,000 tahun yang lalu.
Gua Besar adalah tapak arkeologi terpenting di Borneo kerana pada tahun 1958, peninggalan manusia prasejarah ditemui seperti tulang, alat batu, dan shellornaments. Anda dapat melihat bukti penduduk prasejarah di Gua Painted di mana tokoh-tokoh manusia yang dilukis di dinding mengawasi tempat-tempat kubur di mana si mati diletakkan di dalam peti mati berbentuk perahu.
Hari ini, orang-orang suku Penan tempatan menjelajah gua untuk mengumpulkan sarang burung yang boleh dimakan dan guano yang dijatuhkan oleh banyak burung walit dan kelawar yang tinggal di sana.

Traders Cave mendahului tepat sebelum gua utama - ia adalah gua rendah panjang dengan gerai perdagangan lama yang terbuat dari kayu Belian (kayu besi), beberapa di antaranya berusia hampir 100 tahun.
Kemudian Gua Besar dengan rumah-rumah kecil dan tempat perlindungannya. Ikuti jalan yang ditandai ke kedalaman sistem gua (anda memerlukan obor yang juga boleh disewa dengan sejumlah wang!).
Ini pada dasarnya adalah lawatan melingkar melalui sistem gua dan kemudian kembali ke pintu masuk, kecuali jika anda menginginkan jalan kaki tambahan ke Gua Dicat, yang menarik tetapi menambah banyak berjalan! Lukisan itu dipercayai berusia lebih dari 1,000 tahun dan bersama-sama dengan lukisan tersebut lukisan, ada beberapa kapal kecil yang kelihatan kano mati. Ini dipercayai berfungsi sebagai keranda dan Gua yang Dicat sebagai sebenarnya sebuah perkuburan.

Lawati Rumah Chang Longhouse dalam perjalanan kembali jika anda mahu - ia kini dibina semula dan dimodenkan secara menyeluruh! Mereka bahkan meletakkan kereta mereka di bawahnya sekarang, di mana ayam dan babi dulu tinggal! Muzium di hujung sungai jalan kaki sangat menarik, walaupun kecil. Bangunan tradisional yang indah juga!
Ia dibuka sehingga jam 5 petang (4.30 mereka mula tutup mulut!).

Lukisan itu dipercayai berusia lebih dari 1,000 tahun dan bersama-sama dengan lukisan tersebut lukisan, ada beberapa kapal kecil yang kelihatan kano mati. Ini dipercayai berfungsi sebagai keranda dan Gua yang Dicat sebagai sebenarnya sebuah perkuburan.

Lawati Rumah Chang Longhouse dalam perjalanan kembali jika anda mahu - ia kini dibina semula dan dimodenkan secara menyeluruh! Mereka bahkan meletakkan kereta mereka di bawahnya sekarang, di mana ayam dan babi dulu tinggal! Muzium di hujung sungai jalan kaki sangat menarik, walaupun kecil. Bangunan tradisional yang indah juga!
Ia dibuka sehingga jam 5 petang (4.30 mereka mula tutup mulut!).


Longhouse Sarawak

 

 

   Ben van Wijnen

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright © 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite