MALAYSIA
SITE

 Kuala Lumpur
-- KL Stesen Bas
-- KL Terminal Bas TBS
-- KL Terminal Bas Puduraya
-- Aquaria KL
-- Ain Arabia
-- Batu Caves
-- Cental Market
-- China Town
-- Chow Kit Bazar
-- Dataran Merdeka
-- Hotel Murah
-- Jalan Alor
-- KL Excursions
-- Little India
-- Masjid Jamek
-- Masjid Negara
-- Menara KL
-- Menara Petronas
-- Mines Shopping
-- Mines Wonderland
-- Muzium Negara
-- Pasaran di KL
-- Sistem Rel Bandar
-- Stesen Keretapi Pusat
-- Sunway Lagoon
-- Taman Burung
-- Thean Hou (Kuil)
-- Zoo Negara
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Dataran Merdeka
Ben van Wijnen

"Apabila anda datang ke Malaysia (Kuala Lumpur), anda mesti mengunjungi tempat ini. Bangunan Bersejarah yang akan memberi anda rasa seperti di Eropah.
Berjalan-jalan di taman Dataran Merdeka. Terdapat begitu banyak sejarah di sini dan Selangor Club adalah tempat yang bagus untuk minum. Tempat ini hanya untuk ahli tetapi mereka menawarkan keahlian hari pelawat."

Selangor Club
De Selangor Club

Dataran Merdeka (Dataran Kemerdekaan atau Dataran Merdeka) terletak di pusat bandar. Ia berhampiran dengan sungai Gombak, Masjid Jamek, Central Market dan China Town. Inilah inti sejarah KL. Di sini anda dapati bangunan seperti Bangunan Sultan Abdul Samad, Royal Selangor Club, dan muzium Sejarah Negara. Sebahagian daripadanya dibumbui dengan rasa Moor.
Tiang bendera setinggi 100 meter menandakan tempat Bendera Malaysia dikibarkan pada 31 Ogos 1957 menandakan kemerdekaan negara dari pemerintahan Inggeris. Negara-negara lain, seperti Amerika Syarikat, memperoleh kemerdekaan mereka dari Britain juga. Dataran ini terdapat untuk sebahagian besar ladang rumput: Padang (gambar di atas). Di sekitar kawasan ini terdapat bangunan yang paling menarik.

 

Kami bermula di Kelab Selangor (1884, gambar di atas). Dilihat dari seberang Padang, yang pada awalnya merupakan lapangan kriket.
Pada tahun 1892 ia mempunyai 140 anggota termasuk beberapa yang tidak hadir di Selangor. Sebelum ada kelab, semua orang bertemu dengan semua orang di Maynards, yang merupakan satu-satunya kedai Eropah di Kuala Lumpur. . .
Secara teori Maynards adalah ahli kimia farmasi tetapi juga menjual minuman keras dan pelbagai perkara lain. Wanita pergi membeli-belah dengan yakin dapat bertemu rakan dan bersembang untuk berbual. Kelab Selangor memenuhi keperluan untuk mewujudkan pusat sosial. . . . Ia pada awalnya ditempatkan di sebuah bangunan papan kecil dengan atap atap "untuk berfungsi sebagai kriket dan juga kelab sosial.


Dataran Merdeka juga merupakan tempat yang popular untuk pelbagai acara lain - konsert terbuka, karnival, titik permulaan / penamat untuk maraton dll. Kadang-kadang ia akan dijadikan medan pertempuran untuk pertandingan kriket, seperti dulu pada zaman penjajahan.
Di foto di sebelah kanan anda dapat melihat pentas untuk konsert, yang diberikan pada malam itu. Merdeka Square lebih baik menggambarkan statusnya kerana di tempat ini pada tengah malam 31 Ogos 1957 bendera Tanah Melayu dikibarkan untuk pertama kalinya dalam sejarah negara ini setelah mendapat kemerdekaan dari pemerintahan Inggeris.
Sebagai peringatan untuk peristiwa ini, tiang bendera setinggi 100 meter, yang tertinggi di dunia, didirikan di tempat di mana bendera Tanah Melayu dikibarkan pada hari kemerdekaan.
Pada 31 Ogos setiap tahun Perbarisan Hari Merdeka biasanya akan diadakan di sini.

Di bawah alun-alun adalah Plaza Putra, kompleks makanan, hiburan dan hiburan bawah tanah (Actors Club). Sayangnya Plaza Putra ditenggelami air setelah hujan lebat baru-baru ini dan masih dekat dengan orang ramai.
Cuma tempat letak kereta bawah tanah masih dibuka hari ini.


 

 
De vlaggenmast.
A 100 metre high flagpole


Muzium Serajah Nasional
Muzium Serajah Nasional
 

 
Di kiri tiang bendera terdapat Muzium Sejarah Nasional (Muzium Sejarah Nasional).
Ia adalah bekas bank perdagangan sejak tahun 1910.
Muzium ini dibuka pada tahun 1966 sebagai Muzium Sejarah Nasional dan membolehkan pengunjung menemui kekayaan warisan sejarah Malaysia melalui pameran artefak dan bahan tetapnya.
Terdapat koleksi artefak dan diorama yang mengagumkan yang menggambarkan pelbagai aspek sejarah semula jadi Malaysia dari masa lalu hingga ke hari ini.
Pameran berkaitan dengan zaman pra-sejarah dan megalitik, Kerajaan Johor-Riau, kesultanan Melaka dan era penjajahan.
Koleksi itu termasuk juga batu pasir metamorf berusia 520 juta tahun, tengkorak homo sapiens berusia 40,000 tahun dan duit syiling emas lapan sisi yang berasal dari abad ke-15.

Bangunan paling indah di Dataran Merdeka adalah, tanpa keraguan, Bangunan Abdul Samad (foto di sebelah kanan).
Bangunan Sultan Abdul Samad dibina pada tahun 1897 dan dirancang oleh arkitek Inggeris, A.C. Norman, yang bekerja di Jabatan Kerja Raya pada masa itu. Dia mempertimbangkan beberapa ciri bangunan di beberapa negara Islam.

Penampilan bangunan yang kebanyakannya orang Moor mencerminkan latar belakang budaya Malaysia.
Bangunan gaya Moor yang unik mempunyai menara jam 41m, yang digelar 'Big Ben'.

Bangunan Sultan Abdul Samad pada awalnya dikenali sebagai "Pejabat Kerajaan Baru".
Ia adalah bangunan terbesar pada zamannya, yang dibina sepenuhnya dari batu bata dan yang nampaknya batu krim sebenarnya adalah batu bata yang dilapisi plaster.

 

 

Abdul Samad Gebouw (Hooggerechtshof).
Bangunan Abdul Samad ..... kosong !!

Bangunan ini menjadi pusat pentadbiran British di Selangor. Tingkat bawah pada mulanya menempatkan Jabatan Kerja Raya, Pejabat Daerah, Jabatan Pertambangan, Tanah, Audit, dan Perbendaharaan, dengan setiap pejabat mempunyai peti besi sendiri. Pejabat Pos dan Lembaga Kebersihan juga berada di sini. Di tingkat pertama terdapat pejabat-pejabat Sekretariat, Bilik Majlis Negeri, Dewan Dewan Kebersihan, bilik-bilik untuk Residen dan pegawai-pegawai lain dan Sekretariat Cina

Ketika Selangor memindahkan pejabat pentadbirannya ke Shah Alam pada tahun 1974, bangunan itu diubah suai secara luas untuk menempatkan badan kehakiman negara. Bangunan agung ini telah dibiarkan kosong baru-baru ini ketika "mahkamah"; pindah ke Putrajaya, pusat pentadbiran baru Malaysia.

 

 

  Ben van Wijnen

Easy Booking Bustickets Online:

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite