MALAYSIA
SITE

 Melaka
-- Melaka Bandar
-- Melaka Sejarah
-- A'Famosa Waterpark
-- Kubu St. John
-- Menara Taming Sari
-- Melaka/ KL Bas
-- Melaka/Destinasi Bas
-- Melaka/ Hari ini
-- Melaka/ Sentral
-- Geographér Café
-- Jalan Hang Jebat
-- Kuil Cheng Hoon Teng
-- Monorel
-- Muzium Baba Nyonya
-- Muzium Maritim
-- Pelayaran Sungai
-- Pulau Besar
-- Puri Hotel
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Melaka
colonial history

Ben van Wijnen

"Matlamat pertama kami tentu saja adalah Stadthuis, ini adalah salah satu bangunan Belanda tertua di Timur dan merupakan replika Dewan Bandaran di Friesland. Pengubahsuaian itu selesai beberapa tahun yang lalu dengan kerjasama bandar VOC Hoorn (Belanda). Sungguh indah melihat sekeping sejarah Belanda di Timur, walaupun tidak selalu pais dan percuma. Selepas Stadthuis, kami berjalan melalui jalan Jonker dan jalan Van Diemen menuju rumah Cina yang kini berfungsi sebagai muzium. Rumah ini memberikan gambaran yang baik mengenai sejarah Melaka yang kaya, harfiah."


Gereja St. Pauls di puncak bukit, dikelilingi oleh kubu. Di sebelah kiri: sungai Melaka.
Francis Valentijn (1726)

Melaka terletak kira-kira 150 kilometer ke selatan Kuala Lumpur. Di seberang lebuh raya Utara-Selatan, anda akan berada dalam masa dua jam di Melaka. Di tengah-tengah pusat terdapat beberapa hotel, yang akan menawarkan "kadar promosi" kepada anda. Bilik IA dengan sarapan dan cukai akan ditawarkan kepada anda dengan harga sekitar RM 100. Jadi mengapa kita tidak menginap hanya satu malam di bandar yang indah dan bersejarah ini? Hanya satu malam, sudah cukup, terdapat banyak yang dapat dilihat di seluruh Malaysia!

Melaka mempunyai banyak penakluk di abad yang lalu: Cina, Portugis, Belanda dan Inggeris. Pada masa lalu bandar itu tempat yang strategik di sempadan Selat Melaka. Itu adalah pelabuhan utama di sepanjang laluan rempah-rempah, dan pelabuhannya berbalut dengan layar dan tiang kapal Kapal China dan kapal berisi rempah dari seluruh dunia. Juga diperdagangkan: sutera dan porselin dari China; tekstil dari Gujarat dan Coromandel di India; kamper dari Borneo; kayu cendana dari Timor; pala, gada, dan cengkih dari Moluccas, emas dan lada dari Sumatera; dan timah dari Malaysia barat.
Angin kencang selalu bertiup dari kedudukan yang tepat bagi para pelaut dan Melaka adalah tempat yang selamat ketika pelaut datang ke darat. Tidak hairanlah bahawa mereka mengambil bandar ini sebagai persediaan. Melaka menjadi penting bagi semua orang yang ingin memerintah Selat Melaka. Dan ... Selat itu sangat penting untuk laluan rempah. Itulah sebabnya mengapa Melaka sejak 1400 begitu banyak penghuni dan boleh berkembang menjadi pusat perdagangan seluruh dunia.

Pada tahun 1511 Melaka ditakluki oleh Portugis. Portugis datang ke Timur untuk menangkap perdagangan rempah. Diketuai oleh Alfonso de Albuquerque. Portugis gagal mengekalkan kemuliaan dan kemakmuran Melaka kerana polisi, persaingan dan perang yang ketat. Portugis memerintah Melaka dari tahun 1511 hingga 1641.
Di lereng bukit (Bukit St. Paul) mereka membina kubu: "A Famosa". Kemudian ini diperpanjang, sehingga bukit itu dikelilingi oleh tembok kubu. Di dalam tembok ini terdapat dua istana, sebuah istana, sebuah ruang pertemuan untuk Majlis Portugis dan terdapat lima gereja. Malangnya, satu-satunya yang tersisa, adalah "Porta de Santiago", sebuah pintu tanpa tembok yang menuju ke kubu. 
Setelah pengepungan selama 7 bulan, Belanda VOC (Syarikat Hindia Timur Belanda) menakluki kubu pada tahun 1641. Pada masa itu Melaka tidak begitu kaya dan makmur lagi. Setelah penaklukan oleh VOC Belanda dapat mula membina semula kubu. Dinding diperbaiki, kubu mendapat nama lain dan mereka menggali terusan di sekitar kubu dengan jambatan lukisan. Pada puncak kekuasaannya Melaka mempunyai pasukan pengawal daripada 550 orang Belanda dan 50.000 penduduk.
Walaupun terdapat semua bangunan baru yang dibina oleh Belanda, perdagangan Melaka dengan cepat merosot selepas penaklukan mereka. Belanda hanya mempunyai dua gol: keselamatan laluan rempah dan penyingkiran pesaing.
Pada bulan Ogos tahun 1795 Inggeris (Syarikat India Timur) menduduki Melaka. Holland di wilayahnya di Eropa bermasalah dengan orang Perancis (Napoleon), yang sedang meluaskan sempadan mereka. Holland tidak menjaga perkara yang tidak penting pejabat pos, yang mana Melaka berada dalam tempoh ini. Sayang sekali untuk sejarah Melaka, bahawa Inggeris memutuskan kemudian untuk meletupkan tembok dan pintu gerbang.



Augustine Earle (1828) 

Keistimewaan Melaka ada di jarak dekat antara satu sama lain. Hanya berjalan kaki sedikit. Mereka tertumpu di sekitar St Bukit Paul (lihat gambar lama di bahagian atas). Di situlah kubu itu berada terletak. Ia berdekatan dengan sungai Melaka, yang sangat penting pada zaman dahulu.

 

Apa yang mesti anda lawati?
Semuanya terletak di sekitar Bukit St. Paul. Puncaknya adalah: Dapatkan Stadthuys, Bell Tower, Christ Church. Warna bangunan ini berwarna merah pekat. Itu ciri khas untuk seni bina Belanda pada zaman ini.
Dapatkan Stadthuys adalah contoh seni bina Belanda yang baik kerana ia dibina pada tahun 1650 sebagai kediaman rasmi Gabenor Belanda Melaka dan pegawai mereka. Ia kini menempatkan Muzium Bersejarah dan Muzium Etnografi kerana ia dipelihara dalam struktur dan bentuk asalnya.
Di bulatan (dengan kincir angin!) anda juga boleh menemui Menara Lonceng dan Gereja Kristus. Gereja dan Menara Lonceng adalah bukti kepintaran seni bina Belanda kerana ia berdiri persis seperti yang pernah terjadi sejak tahun 1753.
Di puncak bukit adalah St. Paul's Church terletak. Seorang Kapten Portugis, dengan nama Duarte Coelho membina kapel ini. Belanda menukarnya menjadi tanah perkuburan bagi mereka yang mati mulia dan menamainya "St. Paul's Church" dari "Our Lady Of The Hill" Portugis. Oleh itu dibina oleh Portugis, Belanda dikuburkan di dalamnya, dan dinamakan oleh orang Inggeris!
Di kaki bukit adalah "Porta de Santiago". Itulah pintu kubu.
Di seberang sungai Melaka terdapat beberapa jalan perbelanjaan yang mempunyai nama Belanda, seperti: Heerenstraat (Jalan Tun Cheng Lok) dan Jonker Walk (Jalan Hang Jebat. Jonker Walk terkenal di seluruh dunia di antara barang antik yang terkenal, tetapi (saya rasa) harganya setinggi di negara asal anda.
Kuil Cheng Hoon Teng adalah salah satu tempat menarik untuk dikunjungi. Ia adalah kuil Tao tertua di Asia Tenggara.

 

 

     

 

  Ben van Wijnen

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright © 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite