MALAYSIA
SITE

 Melaka
-- Melaka Bandar
-- Melaka Sejarah
-- A'Famosa Waterpark
-- Kubu St. John
-- Menara Taming Sari
-- Melaka/ KL Bas
-- Melaka/Destinasi Bas
-- Melaka/ Hari ini
-- Melaka/ Sentral
-- Geographér Café
-- Jalan Hang Jebat
-- Kuil Cheng Hoon Teng
-- Monorel
-- Muzium Baba Nyonya
-- Muzium Maritim
-- Pelayaran Sungai
-- Pulau Besar
-- Puri Hotel
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

JALAN HANG JEBAT
Ben van Wijnen

"Langsung dari kapal terbang dari Australia dan pergi untuk mencari makan malam di pasar malam Jonker Street. Terdapat banyak minuman dan makanan jalanan. Walaupun tidak banyak ragam makanan, jadi malam ini kita akan menjamu selera di restoran sebelum menjelajah lagi. Pertemuan panggang dan tiram sedap."

Jonker Walk

 

Jalan Hang Jebat, dahulunya dikenali sebagai Jonker Walk, terkenal di seluruh dunia di kalangan pengumpul barang antik yang serius sebagai salah satu tempat terbaik untuk memburu dan menawar barang antik. Kini Jonker Walk berada di Chinatown lama.
Jonker Walk terletak di tengah-tengah Melaka. Ini adalah jalan seluas lima ratus meter yang sempit panjang, diapit oleh rumah-rumah lama sejak abad ke-17. Itu hanya deretan gubuk ketika bermula di tebing Barat Sungai Melaka.

Kisah Jonker Walk kembali ke Zaman Belanda di Melaka.
Pelayan dan bawahan tuan Belanda dulu tinggal di Jalan Heeren yang berdekatan. Namun, begitu Belanda pergi, ia menjadi jalan bangsawan! Babas dan Bibik yang kaya mula tinggal dan berniaga di sini memberikan jalan etnik dan budaya yang mendalam. Kini jalan tersebut secara rasmi dinamakan sebagai Jalan Hang Jebat dan ia dikenali sebagai Jonker Walk. Oleh kerana terdapat barang-barang yang dapat dikumpulkan sejak zaman pertengahan di banyak kedai, ia juga disebut sebagai Jalan Antik. Kerana pengaruh Cina, ia juga disebut sebagai Bandar China Melaka. Semasa Zaman Belanda, ia terkenal sebagai jalan orang kaya kerana Baba Nyonya yang kaya pada masa itu telah menubuhkan perniagaan mereka di sini!

Jalan Jonker, yang menempatkan beberapa kediaman tertua di Melaka atau rumah-rumah sejak abad ke-17, juga dikenali secara tidak rasmi sebagai jalan antik. Kedai-kedai antik di sini memaparkan artefak dari zaman penjajahan yang berlainan: zaman Portugis, Belanda, dan Inggeris.

Di sudut salah satu jalan tepi jalan Jonker Street adalah Geographér Café yang terkenal. Sekiranya anda ingin bersantai dengan minuman sejuk, ini pasti mustahak.

Sekiranya anda mempunyai masa yang cukup untuk berjalan-jalan di jalan dengan mata helang, anda dapat dengan mudah memburu dan menawar perabot antik yang unik dan berharga, porselin Cina, barang tembaga, tempat tidur besi tuang, lampu, duit syiling dan wang kertas, serta Buddha yang tidak ternilai patung.

Jonker Walk

Apa pun namanya, Jonker Street nampaknya menjadi muzium hidup dan merupakan tempat yang mesti dikunjungi bagi sesiapa sahaja yang berkunjung ke Melaka. Setiap hari Jumaat, Sabtu dan Ahad, jalan ditutup untuk kenderaan bermotor dari jam 6 petang hingga tengah malam. Selama waktu-waktu khas ini, para peniaga berbaris di sepanjang jalan pejalan kaki dan mendirikan gerai untuk menjual dan mempamerkan produk yang berkaitan dengan atau mencerminkan warna budaya, seperti syiling tembaga antik, makanan tradisional tempatan dan etnik, seni dan kerajinan yang unik, cenderamata, hiasan barang kemas, dan penyumbat kayu.

Sebaik sahaja pengunjung memasuki Jalan Jonker, menyeberangi jambatan Sungai Melaka (Sungai Melaka) pada setiap petang hari Jumaat, Sabtu atau Ahad, seseorang akan menemui pertunjukan Pakar Perubatan Cina Malaysia, Ho Eng Hui. Sepanduk, 'Malaysia Boleh' diletakkan di tempat persembahan ini. Dia memecahkan sebiji kelapa yang terpilih dari empat set di hadapannya dengan satu jari! atau jika anda bertanya kepadanya, dia akan mematahkannya dengan sikunya! Tetapi biasanya penonton akan memintanya untuk menyebut nama-Nya di dalam Buku Rekod Malaysia kerana memecahkan sebilangan buah kelapa dengan satu jarinya pada waktu tertentu. Mula-mula dia akan menunjukkan semua kelapa kepada penonton dan meminta seseorang secara rawak untuk memilih yang paling sukar untuk dia hancurkan. Dia pergi ke penonton dan menunjukkan jari telunjuknya, membungkuk dengan kejam dari penembusan kelapa sebelumnya! Dia menunjukkan kepada penonton sebotol cecair yang didakwanya dapat mengurangkan rasa sakit dan merangsang otot.

Baru-baru ini, gelombang kafe dan kedai kraf baru muncul di jalan ini, menjadikannya udara budaya lama-bertemu-baru.
Lawatan lain yang menyenangkan di Melaka adalah pelayaran sungai pada waktu malam. Ini sungguh hebat.
 

 

Jonker Walk


     

  Ben van Wijnen

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright © 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite