MALAYSIA
SITE

 Melaka
-- Melaka Bandar
-- Melaka Sejarah
-- A'Famosa Waterpark
-- Kubu St. John
-- Menara Taming Sari
-- Melaka/ KL Bas
-- Melaka/Destinasi Bas
-- Melaka/ Hari ini
-- Melaka/ Sentral
-- Geographér Café
-- Jalan Hang Jebat
-- Kuil Cheng Hoon Teng
-- Monorel
-- Muzium Baba Nyonya
-- Muzium Maritim
-- Pelayaran Sungai
-- Pulau Besar
-- Puri Hotel
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Cheng Hoon Teng
Temple
Ben van Wijnen

Cheng Hoon Teng Temple

Kuil Cheng Hoon Teng ("Kuil Awan Hijau") adalah kuil Tao, yang terletak di No. 25 Jalan Tokong. Ia adalah kuil tertua yang berfungsi di Malaysia. Kuil itu, dengan rabung atap melengkung, hiasan chien nien yang dipotong dan ditampal, dan reka bentuk pelana, mencerminkan gaya seni bina China Selatan, para pengrajin dari Fujian dan Guangdong. Baru-baru ini ia telah dipulihkan, dan dalam prosesnya memperoleh penghargaan Unesco yang berprestij untuk pemulihan seni bina yang luar biasa.

Kuil Cheng Hoon Teng didedikasikan untuk Dewi Penyayang (Kuan Yin). Kuil ini dibina oleh pekerja mahir dari China - pengrajin utama, tukang dan tukang kayu, yang mereplikasi reka bentuk kuil Cina Selatan. Bangunan ini mematuhi prinsip Feng Shui, menggabungkan kepercayaan asas bahawa setiap aspek kehidupan berkait rapat dengan mencapai keharmonian sempurna dengan alam.

Cheng Hoon Teng ditubuhkan pada tahun 1600-an oleh Kapitan Cina Tay Kie Ki alias Tay Hong Yong. Semasa era Portugis dan Belanda, Kapitan dilantik sebagai ketua atau ketua dari pelbagai etnik.

Pada tahun-tahun awalnya, selain melayani keperluan agama masyarakat, kuil ini juga berfungsi sebagai pusat pentadbiran rasmi dan pengadilan bagi orang-orang Kapitan.

Selain Kapitan Tay, Kapitan terkemuka lainnya termasuk Li Wei King, Chan Lak Kua dan Chua Su Cheong. Kapitan Chua bertanggungjawab untuk membina semula kuil itu pada tahun 1801 sementara Kapitan dan Teng Choos setelahnya memberikan sumbangan terhadap penambahan estetika dan struktur bangunan.

Pada tahun 1824, Inggeris menghapuskan sistem Kapitan dan pemimpin Kaabah, yang sekarang dikenali sebagai "Teng Choo", memikul beberapa tanggungjawab Kapitan.

Selepas itu, sebuah Lembaga Pemegang Amanah dibentuk untuk menjaga kuil. Pelopor termasuk Tun Tun Tan Cheng Lock, yang juga memulakan penggabungan unik Kuil di bawah akta Parlimen {Cheng Hoon Teng Temple Incorporation Ordinance 1949}. Bagi penduduk tempatan, kuil ini juga dikenal sebagai Kebun Datok (Taman Dewa) dan Kwan Yin Teng.
 

In de tempelCheng Hoon Teng

Di perkarangan Cheng Hoon Teng terdapat stelae, meja batu untuk memperingati acara khas. Banyak buku pelancongan dan juga laman Internet menyebutkan bahawa terdapat batu bersurat di sini yang dibawa oleh Laksamana Cheng Ho. Mungkin apa yang dibawa Cheng Ho serupa, tetapi stelae di Kuil Cheng Hoon Teng jelas bukan batu bersurat yang dibawa oleh Cheng Ho. Kerana persamaan ketika ditranskripsikan ke dalam bahasa Inggeris - Cheng dalam "Cheng Hoon Teng" dan "Cheng Ho" kedengarannya sama dalam bahasa Inggeris, tetapi perkataannya berbeza dalam bahasa Cina.

Peninggalan tertua di kuil ini adalah stela yang berasal dari tahun 1685. Ini sebenarnya adalah ucapan terima kasih kepada Kapitan China Lee Wei King, untuk memperingati pemberian sebidang tanah kepada masyarakat China untuk tujuan tanah perkuburan orang Cina. Tanah perkuburan ini tentu saja merujuk kepada yang ada di Bukit China, yang sama sekali tidak mempunyai kaitan dengan Cheng Ho.

Altar pusat didedikasikan untuk Kuan Yin, dewi rahmat. Di sebelah kirinya (ke arah penyembah) adalah Ma Choo Ma Choe Poh, pelindung nelayan, pelaut dan pengembara laut. Di sebelahnya adalah dewi kelahiran. Di paling hujung adalah Kuan Kong. Keutamaan dengan wajah emas adalah Pau Sen Ta Tek, dewa pengelasan.

Semua dinding kuil dicat dengan kapur. Pada zaman dahulu, kapur digunakan sebagai ganti simen. Semuanya berasal dari sumber semula jadi. Kapur itu berasal dari cengkerang tiram dan jelaga dari arang

 

 

 

Wierook branden

Jam tergantung di dalam kuil, datang dari bandar Tiel di Belanda. Bagaimana jam dalam tempel Cheng Hoon Teng ini?

De stad Tiel
Loceng bandar de Dutch "de Stad Tiel".

 

 

     

  Ben van Wijnen

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright © 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite