MALAYSIA
SITE

 Sarawak
-- Sarawak
-- Kuching
-- Bario
-- Batang Ai
-- Bintulu
-- Jangkar Waterfalls
-- Jarak Sarawak
-- Longhouse
-- Miri
-- Mulu
-- Niah
-- Taman Negara Bako
-- Puak Ibans
-- Pinnacles
-- Sibu
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 


 

Longhouses

Rumah Panjang

"Suku Iban menduduki wilayah ini sejak sekian lama. Rumah panjang adalah struktur kayu yang dibina di atas panggung. Lebih dari seratus keluarga di pangsapuri berasingan tinggal di bawah bumbung yang sama. Mereka mempunyai lokasi perhimpunan sendiri ketika pengunjung datang dan mereka semua menyambut tetamu dengan ramah. "Headman" memberikan sambutan hangat sementara pembantu rumah dan pemuda secara serentak mempersembahkan tarian dan lagu muzik untuk kami."

Orang Ulu longhouse at the Sarawak Cultural Village

Di Sarawak, kumpulan suku yang dominan adalah orang Dayak. Orang suku tinggal di rumah panjang. Ada orang Iban (Dayak Laut), dan Bidayuh (Dayak Darat). Semua penduduk suku Malaysia merasakan hubungan rohani yang kuat dengan hutan hujan. Orang Iban menanam padi dan buah, memburu dan menangkap ikan.
Rumah panjang adalah pusat kehidupan komunal di Sarawak. Terdapat lebih daripada 4,500 rumah panjang di Sarawak. Rumah-rumah komunal ini, yang dibina di atas panggung, boleh memuat hingga 100 keluarga individu di 'pangsapuri' berasingan yang dibina di bawah satu bumbung panjang.
Hutan hujan adalah rumah bagi 27 kumpulan etnik yang masing-masing mempunyai bahasa dan budaya yang tersendiri.
Pengalaman rumah panjang sebenarnya bermula dari perjalanan ke atas. Perjalanan sungai dengan perahu - sampan sampingan yang cetek - memberikan anda keseronokan untuk melihat Sarawak yang terbaik. Rumah panjang sedikit berbeza dari suku ke suku tetapi mempunyai ciri asas yang sama.

Orang Iban adalah suku terbesar di Sarawak dan salah satu dari tiga orang asli yang pada masa lalu merangkumi amalan memburu kepala.
 

at the Sarawak Cultural Village

Menuju ke hulu, tukang perahu anda akan membawa anda menyusuri jalan air yang indah dengan pantai kerikil putih, di bawah dahan kayu keras tropika yang melengkung, yang dedaunan zamrudnya padat hanya memungkinkan melalui cahaya matahari. Ketika anda berkeliaran di hulu, dan perahu anda menembus dangkal sungai, kingfishers meluncur melewati, burung enggang terbang ke atas, dan anak-anak tempatan menyelam dari tebing sungai ke perairan yang menyejukkan.
Penduduk rumah panjang sangat terkenal dengan keramahan mereka. Adalah perkara biasa bagi orang-orang untuk hanya datang dan diharapkan untuk dijemput oleh ketua (hadiah diharapkan sebagai balasan). Semasa anda tiba di rumah panjang, adalah kebiasaan untuk disambut oleh gadis rumah panjang dan pemuda yang melakukan tarian tradisional dan bermain gong upacara.
Di pintu masuk rumah panjang terdapat lengkungan kayu dengan bakul kecil yang terbuat dari daun palem tergantung dari atas. Tawaran seperti beberapa syiling atau sebatang rokok kadang-kadang dimasukkan ke dalam bakul dan membantu menjauhkan roh jahat dari rumah panjang. Dari saat anda melangkah masuk ke rumah panjang, anda akan dianggap sebagai tetamu terhormat. Pengunjung akan ditawarkan segelas tuak - wain beras tempatan yang sangat sedap. Atau lebih kerap daripada itu, beberapa gelas tuak akan ditawarkan untuk mencuci jamuan makanan tempatan. Kemudian tuan rumah anda akan mula mengalahkan gong. Ini adalah petunjuk untuk tarian tradisional, biasanya Ngajat. Inspirasi untuk pergerakan penari yang anggun berasal dari penerbangan enggang, lambang Sarawak yang mudah. Kemudian rakan baru anda akan memikat anda dengan kisah-kisah masa lalu legenda Sarawak. Biasanya pesta rumah panjang berlangsung sepanjang malam. Ketika matahari dikaburkan oleh bulan, letih dari perjalanan hari Anda, dan malam menari dan berpesta, berangkat ke beranda yang tertutup - untuk tidur malam yang nyenyak.

 

Melanau tall house

Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, sebahagian besar hutan hujan mereka dibersihkan oleh syarikat pembalakan dan perladangan. Orang Iban dan suku lain sering menyekat jalan pembalakan untuk melindungi hutan mereka.

Di banyak rumah panjang Iban, anda hanya menjumpai orang tua dan anak kecil. Saya mendapat perasaan bahawa seluruh masyarakat menjadi masa lalu yang keletihan, dan masa depan yang tidak menentu. Sememangnya, tanpa generasi muda untuk mewarisi warisan budaya mereka yang kaya, tetapi tradisi semakin hampir. Kerajinan kuno untuk membuat perahu, membangun rumah panjang, menenun, menari, tatu, dan seni asli kini hampir mati. Malah keseluruhan tradisi lisan untuk menceritakan kisah dan mitos semakin hilang.

A Melanau native traditional house
Rumah tradisional asli Melanau

 

   Ben van Wijnen

 

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite