MALAYSIA
SITE

 Jungle
-- Taman Negara
-- Taman Negara Backpack
-- Bako
-- Belum
-- Campsite Lenggong
-- Endau Rompin
-- Jerantut
-- Kenong Rimba
-- Kuala Lipis
-- Kuala Tahan
-- Kunang-kunang
-- Orang Asli
-- Sanctuari Elephant
-- Temerloh
-- Ulu Muda
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Jungle train
Kereta Api Rimba>


"Bas memandu lebih pantas, jauh lebih baik untuk dilalui. Tetapi kereta api tempatan melalui hutan sangat menawan"

"Sebahagian besar jalan kereta api mengikuti sungai melalui pergunungan. Seperti perairan sungai, para pembangun landasan kereta api mengikuti jalan paling sedikit ketahanan daripada membuat garis lurus dengan jejambat dan terowongan.
Pada beberapa titik kereta api menyimpang jauh dari paksi utara selatannya sambil mengikuti jalan yang lebih rata melalui lembah. Seperti banyak landasan kereta api di Asia Tenggara, ECRL berjalan di satu landasan untuk sebahagian besar jalan. Perkhidmatan kereta api sudah beroperasi pada waktu yang tidak teratur, dan jika satu kereta terlambat maka yang lain tidak dapat diteruskan sehingga yang lain berlalu. Ini bukan pengangkutan untuk digunakan jika anda perlu berada di suatu tempat yang tergesa-gesa."

Banyak kereta api naik di sekitar Kuala Lumpur ke pinggir bandar dan ke Lapangan Terbang Antarabangsa, tetapi apabila anda ingin pergi ke Utara, maka tiba di 23.15 di Butterworth. Om yang lain bertolak pada jam 19.50 dan tiba keesokan harinya jam 6.04 di Butterworth. Perjalanan dengan kereta api tidaklah mahal, tetapi waktu bertolak tidak begitu baik.

Sebagai contoh: 

Anda mahu pergi dari Kuala Lumpur dengan kereta api ke Langkawi. Perjalanan anda akan bermula di KL Sentral (KL) dan waktu keberangkatan adalah 21.30. Itulah pada waktu petang dan anda akan melakukan perjalanan dalam kegelapan pada kebanyakan masa.
Anda tidak akan melihat banyak pemandangan! Anda akan mempunyai kabin dengan 4 tempat tidur (4 orang) dan singki. Harganya sungguh berpatutan. Dua orang dewasa dan dua kanak-kanak akan dikenakan bayaran sebanyak RM 160.

Apabila matahari terbit berhampiran Alor Setar, anda boleh melihat-lihat di luar. Sekitar pukul 8 kereta api tiba di Arau. Di sini anda turun dari kereta api dan anda akan menaiki teksi ke Kuala Kedah untuk menaiki feri ke Langkawi. Teksi ini akan berharga sekitar RM 14.

Kini anda boleh menaiki kereta api laju dari Kuala Lumpur ke Ipoh. Dari sana anda mempunyai kereta api yang perlahan. Di masa depan akan ada kereta api cepat di seluruh negara.
Tetapi ... untuk semua tempahan kereta api: klik pada sepanduk di sebelah kanan. Walaupun anda mahukan tiket ke / dari Thailand atau Singapura.

Tempah tiket kereta api dengan mudah:
cheap booking
Klik pada banner ini untuk tempahan


Through the jungle

Masih ada dua bahagian yang sangat menarik bagi kami, sebagai pelancong: "Eastern Oriental Express" dan "Jungletrain".
Jungletrain lebih asas. Anda boleh memilih tempat duduk yang keras atau tempat duduk yang lembut, ada ruang yang berhawa dingin dan ada ruang yang tidak berhawa dingin. Terakhir anda akan bertemu dengan penduduk setempat, pergi ke kampung lain atau ada gadis / lelaki pergi ke sekolah.
The Eastern and Oriental Express mempunyai banyak kemewahan. Kereta api pergi dari Singapura ke Bangkok dan berhenti di setiap bandar menarik di sepanjang landasan kereta api (Malakka, Kuala Lumpur, Butterworth (Pulau Pinang)). Di tempat-tempat ini kereta api akan berhenti selama beberapa jam, sehingga penumpang dapat melakukan lawatan. Kereta ini mahal: 1500 AS atau Euro.
Kereta api hutan bergerak melalui hutan dari Gemas ke Tumpat, yang terletak berhampiran Kota Bahru (10 km). Sekiranya anda ingin melakukan perjalanan itu, anda mesti pergi ke Selatan ke Gemas. Mungkin anda boleh berhenti bermalam di Malakka, yang merupakan bandar yang sangat menarik dengan sejarah penjajahannya.
Dari Gemas kereta api akan menuju Utara ke sempadan Thailand (Tumpat).
Terdapat penumpang bas ulang-alik dari Jerantut ke Kuala Tahan - perkhemahan dasar untuk Taman Negara yang berada di tengah-tengah hutan hujan. Walaupun terdapat di kawasan luar bandar, tidak ada kekurangan hotel, kedai dan restoran tongkang di Kuala Tahan, menyajikan hidangan tempatan seperti roti jem kaya - campuran kelapa dan telur yang pelik tetapi manis yang sering dimakan ketika sarapan.

 

Apabila anda pertama kali datang ke Malaysia, lebih baik anda mengunjungi Taman Negara Taman Negara pada mulanya. Anda akan keluar semula dari hutan dengan kapal pada pukul dua belas dari Taman Negara ke Kuala Tembeling, Di Tembeling anda boleh menaiki teksi ke stesen terdekat. Mungkin ini adalah: Mela atau Jerantut.
Banyak teksi akan menunggu anda untuk membawa anda ke stesen terdekat.
Kereta api akan berangkat jam 13.00, jadi anda tidak perlu tergesa-gesa. Laluan ke Tumpat akan mengambil masa 8 jam. Menjelang petang anda akan tiba di Tumpat.
Dari bandar kecil Jerantut atau Mela, kereta api akan menuju ke utara dan anda akan melalui hutan tebal. Kereta api akan berhenti di kampong untuk membiarkan penumpang masuk dan keluar. Kadang-kadang pelajar sekolah, yang pulang, kadang-kadang orang tempatan yang ingin menziarahi beberapa saudara.
Keseluruhan peregangan hanya mempunyai satu trek. Setiap kali kereta berhenti (8x), penjual akan datang menjual telur, litchi, kek atau beg plastik dengan limun. Sebagai orang asing, anda adalah "objek menarik". Terutama apabila anda memilih tempat duduk yang keras (tebing kayu).
Penduduk tempatan bahkan tidak berani duduk di sebelah anda. Jemput mereka duduk di sebelah anda.
Sampai di Gua Musang, anda tidak akan melihat apa-apa selain hutan dan kadang-kadang kampung. Di dekat Gua Musang, anda akan mendapat lebih banyak pemandangan lanskap. Hutan hijau di belakang dan anda akan melihat lebih banyak sawah.

Anda tiba terlambat di Tumpat, tetapi jangan risau, banyak teksi menunggu untuk membawa anda ke Kota Bahru, ibu kota Kelantan. The pemandu teksi akan membawa anda ke hotel yang anda mahukan, walaupun anda belum membuat tempahan.
Terdapat kereta api siang dan malam di trek dari Gemas ke Tumpat. Kereta api siang hari lebih kerap berhenti berbanding kereta malam. Sudah jelas bahawa kereta api berjalan di trek dalam waktu yang lebih singkat, kerana semakin sedikit orang yang menaiki kereta api.
Tetapi kereta api tidak memiliki keselesaan, ia menawan pesona dan pemandangan, ketika pemandangan hutan Malaysia yang menakjubkan terbentang di luar tingkap.
Keretapi selalu berhenti di bandar dan kampung di sepanjang jalan. Beberapa stesen dan platformnya ditandai dengan baik, sementara di stesen lain, nama mereka dicat di papan kayu di tanah.
Wanita tempatan dengan jilbab menaiki kereta, mengangkut sayur-sayuran dan kayu. Memerhatikan lelaki, wanita dan pelajar sekolah yang naik dan turun dari kereta api adalah cara terbaik untuk membenamkan diri dalam budaya Malaysia.
Lautan pohon hijau melintasi jendela dengan kabur, kadang-kadang dipecah oleh kawasan berbukit di mana wajah-wajah batu tajam menarik perhatian di sebelah trek.
Keretapi Tempahan KTM di bawah di sepanduk!


Di seberang sungai dan melalui hutan

Josť mempunyai "tempat duduk keras" dan dia memberitahu saya mengenai kereta api hutan:

"Kami bertolak pada hari Sabtu dari Mela. Saya berhenti sibuk di kereta api, kerana cuti sekolah, saya rasa. Kami telah memilih tempat duduk yang keras, kerana kami menyangka hanya 8 jam di kereta api. Nanti mood kita menjadi lebih pesimis, kerana memakan masa yang lama. Hanya ada satu trek untuk kereta api. Kami terpaksa berhenti untuk beberapa lama, tunggu tiga perempat jam dan kemudian kereta bergerak. Kemudian berhenti lagi, menunggu tiga perempat jam dan kembali bergerak. Itu kira-kira enam kali.
Memang ada bilik berhawa dingin, tetapi kami menempah satu bilik tanpa airco. Kadang-kadang orang pergi ke ruangan berhawa dingin ini untuk menyejukkan badan. Nampaknya, ekspres malam bergerak lebih pantas.
Peregangan terakhir (Gua Musang - Tumpat) sangat indah: ada gunung dan kami mempunyai pemandangan yang indah. Di hutan anda akan melihat hanya hijau. Hanya pokok dan kadang-kadang kampung.
Setiap kali, ketika kereta berhenti, penduduk setempat akan datang untuk menjual makanan ringan atau minuman. Anak-anak menatap kami di kereta. Tidak ada yang duduk di sebelah kami. Kami mengajak mereka duduk di sebelah kami, tetapi ... ketika anda tingginya 8 kaki ..... Kami tidak kelihatan pelik!
Akhirnya kami tiba pada pukul 11 ​​di Tumpat (berhampiran Kota Bahru). Berjam-jam kemudian dirancang. Terdapat banyak teksi yang menunggu untuk membawa kami ke Kota Bahru. Kami letih dan mungkin kami membayar banyak untuk perjalanan teksi, tetapi dia pergi bersama kami ke beberapa hotel. Sebahagian besar dari mereka telah ditempah sepenuhnya, kerana cuti sekolah. Tetapi dia memberi kami alamat yang tepat untuk penginapan yang menyenangkan di Kepulauan Perhentian: Suria Resort atau Coral Bay."

Mela Station
Stesen Kereta Api Mela (foto Bill & Jaz)


Tempat tidur di hutan (perjalanan: Tumpat - Gemas)

 

  Ben van Wijnen

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright © 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite