MALAYSIA
SITE

 Sarawak
-- Sarawak
-- Kuching
-- Bario
-- Batang Ai
-- Bintulu
-- Jangkar Waterfalls
-- Jarak Sarawak
-- Longhouse
-- Miri
-- Mulu
-- Niah
-- Taman Negara Bako
-- Puak Ibans
-- Pinnacles
-- Sibu
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Puak Ibans  

Traditional Iban family

Terkait rapat dengan kultus kematian adalah aktiviti memburu kepala orang Iban sejak dulu. Pada masa lalu, trofi kepala (antu pata) diamankan untuk berakhir secara istiadat tempoh berkabung yang panjang dan ketat setelah kematian. Acara penting lain yang memerlukan pemerolehan trofi kepala termasuk - kematian pemimpin, dan kelahiran anak, terutama anak lelaki. Trofi kepala juga diperoleh semasa bejalai misi perang suku. Perolehan trofi kepala adalah tanda keberanian dalam pertempuran dan membawa prestij kepada pahlawan yang menaklukkan.

Di Sarawak, kumpulan suku yang dominan adalah orang Dayak. Orang suku tinggal di rumah panjang. Di sana adalah orang Iban (Dayak Laut), dan Bidayuh (Dayak Darat). Semua penduduk suku Malaysia merasakan hubungan rohani yang kuat hutan hujan. Orang Iban menanam padi dan buah, serta memburu dan memancing.
Orang Ibunda membentuk peratusan terbesar penduduk Sarawak, merangkumi sekitar 30% (= 400,000 orang). Dikenal sebagai pemburu kepala yang paling hebat di pulau Borneo, orang Iblis masa kini adalah orang yang murah hati, ramah dan tenang. Kerana sejarah mereka sebagai lanun dan nelayan, mereka secara konvensional disebut sebagai "Dayak Laut".

Orang Iban adalah suku yang ramah dan ramah. Sebilangan besar Iblis Sarawak, terutamanya di dataran rendah, kebanyakannya tinggal di rumah panjang di sepanjang sungai utama dan anak sungai mereka.
Mereka beragama Kristian, tetapi mereka masih mengekalkan identiti dan warisan budaya mereka yang kuat.
Iblis juga terkenal dengan tuaknya, wain beras manis, yang disajikan semasa perayaan besar dan perayaan.

Perlu diingat, bahawa setiap kali anda mengunjungi rumah panjang, di pintu masuk anda akan diberi segelas tuak untuk suam menyambut dan tidak pernah mengatakan tidak, kerana jika anda menolak anda tidak menghormati tawaran baik mereka.

Seorang budak lelaki Iban mula menggunakan alat tukang kayu dan pengukir sejak usia dini.
Bekas buluh yang dihiasi adalah tanda kasih sayang orang bujang terhadap wanita muda, yang tidak berpakaian dan juga menjadi tanda pencapaian dan penyempurnaannya sendiri.
Setelah urusan serius bermula di luar tarikan fizikal yang pertama, pemuda itu mengukir buluh yang dihiasi bekas sebagai tanda kasih sayang kekal.
Setelah berkahwin, pengantin lelaki Iban berpindah ke keluarga isterinya atau pengantin perempuan berpindah ke keluarga suami.

 

Iban man and his prize winning fighting cock
Lelaki Iban dan ayam jantan pemenang hadiahnya

 


 

Orang Iban adalah ahli keluarga bilek, yang pada gilirannya adalah satu unit rumah panjang.
Kira-kira dua tahun selepas perkahwinan, terutama jika anak telah dilahirkan, pasangan itu akan keluar dari unit ibu bapa untuk memulakan bileknya sendiri (tegasnya bilek adalah unit dalam jangka masa panjang rumah, tetapi perkataan itu juga menunjukkan unit keluarga yang berbeza dalam rumah panjang). Adalah peranan lelaki untuk melindungi keluarganya dan ladang dari hama & pemangsa daratan dan luar bumi.
Pertanian adalah aktiviti yang sangat penting bagi keluarga Iban, kerana ia menyediakan zat yang menjadikan mereka hidup.

Smiling Iban maiden
Gadis Iban tersenyum

Iban mempunyai banyak festival yang dipanggil 'Gawai'. Terdapat 'Gawai Kenyalang' (festival burung enggang), 'Gawai Antu' (festival untuk orang mati) dan 'Gawai Dayak' (menuai perayaan). Semasa perayaan seperti itu, selain perayaan ritual, biasanya banyak minum arak beras buatan tempatan yang disebut 'tuak' , banyak riang dan tarian yang disebut 'ngajat' dan paparan pakaian tradisional yang rumit.

Recipy Tuak
Tuak adalah wain beras istimewa kami. Ini adalah minuman untuk semua majlis, baik Gawai, majlis perkahwinan atau menghiburkan pengunjung. Orang Barat yang pernah merasakan tuak, menyukainya, dan dalam beberapa kes mungkin menyeludupnya juga!
Persiapan:
Nasi pulut dimasak dan dibiarkan sejuk dalam 'tapan' atau peralatan rata. Untuk setiap 5 kg beras pulut, anda memerlukan 5 kg 'ragi' bulat (ragi) dan 5 keping ragi kepingan nipis. (ragi bulat untuk kepahitan, iris ragi untuk manis). Ragi ditumbuk menjadi serbuk dan dicampurkan dengan nasi setelah sejuk. Campuran ini kemudian dibiarkan diperam dalam bekas bersih (balang) selama seminggu atau lebih.
Air sejuk, rebus ditambah gula (sirap) ditambahkan ke dalam campuran ini. (10 kg gula untuk 20 liter air) Bergantung pada citarasa anda, tuak anda kini sudah siap. jika anda mahu, anda boleh menunggu seminggu lagi. Semakin lama anda menyimpan tuak anda, semakin ketara.

 

Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, sebahagian besar hutan hujan mereka dibersihkan oleh syarikat pembalakan dan perladangan. Orang Iban dan suku lain sering menyekat jalan pembalakan untuk melindungi hutan mereka.

Di banyak rumah panjang Iban, anda hanya menjumpai orang tua dan anak kecil. Saya mendapat perasaan bahawa seluruh masyarakat dikurangkan menjadi masa lalu yang keletihan, dan masa depan yang tidak menentu.
Sememangnya, tanpa generasi muda untuk mewarisi warisan budaya mereka yang kaya, tetapi tradisi semakin hampir. Kerajinan kuno untuk membuat perahu, membangun rumah panjang, menenun, menari, tatu, dan seni asli kini hampir mati. Malah keseluruhan tradisi lisan untuk menceritakan kisah dan mitos semakin hilang.

Native iban hunting nearby a waterfall in Batang Ai.
Pemburuan orang asli yang berdekatan dengan air terjun di Batang Ai.

 

 

   Ben van Wijnen

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite