MALAYSIA
SITE

 Penang
-- Penang
-- Balik Pulau
-- Batu Ferringhi
-- Bas Ekspres
-- Berbaring Buddha
-- Botanical Garden
-- Clock Tower
-- Escape Theme Park
-- Fort Cornwallis
-- George Town
-- Geraja Saint Anne
-- Gerai Penjaja
-- Kek Lok Si
-- Khoo Kongsi
-- Kuan Yin
-- Kuil Gua Kelelawar
-- Lorong Kulit/ Flea Market
-- Massage at the beach
-- Nibong Bas Ekspres
-- Penang Hill
-- Peta Pulau Pinang
-- Pulau Jerejak
-- Pulau Payar
-- Snake Temple
-- Teluk Bahang
-- Tanjung Bungah
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Buddha Berbaring
Wat Chayamangkalaram

Reclining Buddha

Kuil Thailand ini dibina pada tahun 1845 oleh seorang sami Buddha, yang berasal dari Thailand. Tanah seluas lima ekar itu disumbangkan oleh Ratu Victoria kepada Masyarakat Thai. Legenda mengenai bhikkhu itu memberitahu kita, bahawa dia sangat menyukai masakan khas Pulau Pinang, yang disebut "laksa". Bahkan pada hari ini para penyembah membawa semangkuk laksa sebagai makanan tambahan ke kuilnya.

Anda boleh menemui kuil Buddha Berbaring di Lorong Burmah, Pulau Tikus. Waktu buka adalah dari jam 6.00 pagi hingga 5.30 petang. Jalan masuk adalah percuma. Ketika anda keluar dari kuil Wat Chayamangkalaram di seberang jalan, anda akan melihat Kuil Burma Dharmikarama. Ini juga patut dikunjungi.

Sekiranya anda berjalan di halaman menuju kuil utama, anda akan disambut oleh dua orang yang hebat pengawal berwajah hijau sebelum pintu masuk kuil. Di kaki mereka merangkak dua ular berkepala naga mitos.
Anda dibenarkan mengambil gambar, tetapi jangan lupa menanggalkan kasut sebelum masuk ke dalam kuil.

Di dalamnya terdapat Buddha bersandar 33 meter berlapis emas. Ia dikatakan sebagai yang ketiga terbesar di dunia, tetapi itu tidak benar. Sebenarnya adalah yang ke-14 terbesar di dunia.
Dalam posisi berbaring, Buddha terletak di sebelah kanannya dengan kepalanya bersandar di telapak tangan kanannya ke arah Utara.
Dia tidur dengan memusingkan badannya ke sisi kanan dan kaki kiri diletakkan di sebelah kanan.
Posisi ini di sofa melambangkan Mahaparinirvana (Peningkatan atau pencapaian Nirwana) Buddha yang berlaku di Kushinagara (Uttar Pradesh, India). Senyum separuh tenang menghiasi wajahnya yang tenang.

Apabila anda melihat rupa kuil yang lebih baik, anda akan melihat banyak Buddha berada dalam kedudukan yang berbeza. Di belakang Buddha yang berbaring, anda akan menemui banyak ceruk. Mereka berisi abu para penyembah.
Di belakang kuil itu terdapat sebuah perkampungan kecil Thailand dan tanah perkuburan Thailand.
Orang Thai tempatan merayakan perayaan tradisional Buddha (Sonkran dan Loy Krathong) di Wat Chayamangkalaram.

Buddha yang berbaring
Buddha yang berbaring melambangkan Buddha Shakyamuni (Buddha bersejarah) pada saat kematiannya. Dikatakan bahawa Buddha tahu kematian menghampiri, dan meminta murid-muridnya menyiapkan sofa untuknya di kebun. Dia berbaring di sana, berbaring di sebelah kanannya, menghadap ke barat, dengan kepalanya disokong oleh tangannya, ketika dia memasuki nirvana.

Patung Buddha Berbaring tidak seharusnya menimbulkan kesedihan, melainkan mendorong agar semua makhluk berpotensi untuk menjadi tercerahkan dan memperoleh pembebasan dari penderitaan yang menjadi ciri kitaran kelahiran semula. Sikap Buddha yang tenang, tenang, dan tenang (dia sebenarnya sedikit tersenyum) peringatan akan ketenangan yang disertakan dengan pencerahan.
 

 

A guard

Buddha dilahirkan Siddhartha Gautama, seorang putera dari suku Sakya di Nepal, sekitar tahun 566 SM.
Ketika berusia dua puluh sembilan tahun, dia meninggalkan keselesaan rumahnya untuk mencari makna penderitaan yang dia lihat di sekelilingnya.
Setelah enam tahun berlatih yoga yang sukar, dia meninggalkan cara pembunuhan diri dan sebaliknya bermeditasi di bawah pohon bodhi.

Pada bulan purnama bulan Mei, dengan terbitnya bintang pagi, Siddhartha Gautama menjadi Buddha, yang tercerahkan.

Buddha mengembara di dataran India timur laut selama 45 tahun lagi, mengajar jalan atau Dharma yang telah disedari pada saat itu. Di sekitarnya berkembang komuniti atau Sangha para bhikkhu dan, kemudian, para biarawati, yang berasal dari setiap suku dan kasta, dikhaskan untuk mempraktikkan jalan ini. Pada sekitar 486 SM, pada usia 80 tahun, Buddha meninggal.

  the front of the temple

Kata-kata terakhirnya dikatakan ...

Ketidakpercayaan adalah semua perkara yang diciptakan;

Ikhtiar dengan kesedaran.

Niches with urns
Niches dengan guci. Mereka mengandungi abu para penyembah.

 

    

 

   Ben van Wijnen

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter

 

Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite