MALAYSIA
SITE

 Penang
-- Penang
-- Balik Pulau
-- Batu Ferringhi
-- Bas Ekspres
-- Berbaring Buddha
-- Botanical Garden
-- Clock Tower
-- Escape Theme Park
-- Fort Cornwallis
-- George Town
-- Geraja Saint Anne
-- Gerai Penjaja
-- Kek Lok Si
-- Khoo Kongsi
-- Kuan Yin
-- Kuil Gua Kelelawar
-- Lorong Kulit/ Flea Market
-- Massage at the beach
-- Nibong Bas Ekspres
-- Penang Hill
-- Peta Pulau Pinang
-- Pulau Jerejak
-- Pulau Payar
-- Snake Temple
-- Teluk Bahang
-- Tanjung Bungah
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
Pulau-Pulau
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

BALIK PULAU

"Balik Pulau bukan semua boondock. Pusat bandar, atau lebih dikenali sebagai Kongsi - yang bermaksud "berkongsi" dalam bahasa Melayu, menggambarkan imej pesona luar bandar. Dulu, orang-orang dari semua kaum kebanyakan bekerja di ladang-ladang di sekitarnya dan tinggal bersama di rumah-rumah panjang kayu komunal, namanya."

De rotonde van Balik Pulau
Balik Pulau

 

Balik Pulau bermaksud "seberang pulau". Orang Cina menyebutnya "pulau di belakang bukit". Ia bersempadan dengan panjang garis pantai di sebelah barat dan dilindungi oleh bukit tinggi di tiga sisi lain. Ia adalah daerah pertanian mandiri di Barat Daya Pulau Pulau Pinang dan terkenal dengan durian, buah pala, cengkih, kelapa dan kebun buah. Bahagian yang lebih berpenduduk di daerah ini terletak dengan nyaman di pelukan seperti kepompong dari lembah dalam di Barat Daya yang dikelilingi oleh bukit-bukit hijau yang subur di bahagian dalam, dan lubang kunci kecil dan pusat penangkapan ikan di sempadan pantai luar. Perimeter Pulau Balik yang diduduki menjalar ke luar seperti payung raksasa dari pusat kampung.

Cerita lisan menceritakan bagaimana pelarian politik awal dari Thailand, negeri-negeri Melayu utara dan Indonesia berhijrah ke Balik Pulau pada tahun 1800-an dan menetap di kampung-kampung yang tersebar di lereng bukit dan muara sungai.
Mereka memancing, mengusahakan tanah dan menanam padi, buah, tebu dan kopi.

Peneroka terawal di Balik Pulau dianggap pelarian yang melarikan diri dari perang berlarutan yang melibatkan Siam (1786 dan 1821). Pelarian termasuk Hakka Chinese dari Phuket. Orang Melayu dari wilayah selatan Thailand dan Kedah dikatakan melarikan diri ke arah selatan ke Pulau Pulau Pinang, sebahagian dari mereka mendarat di pinggir Balik Pulau.
Pada awal 1800-an, buruh Cina dan Tamil dibawa bekerja di ladang getah dan kelapa yang didirikan oleh berpengalaman Pemilik ladang Cina. Sebilangan besar pekerja awal ini tinggal di belakang dan mengambil tempat tinggal di Balik Pulau.

Gelombang penghijrahan ke Balik Pulau kemudian berlaku ketika Jepun memasuki George Town pada tahun 1941 di mana penduduk China dari George Town melarikan diri ke bandar Balik Pulau di takut akan perang yang akan berlaku dan takut untuk digelar komunis oleh Jepun.

  Balik Pulau

Bandar Balik Pulau tumbuh dari deretan rumah panjang sederhana (rumah kongsi) yang dibina untuk menampung buruh migran yang dibawa masuk mengusahakan ladang getah dan kelapa. Kongsi kekal sebagai nama tradisional bandar Balik Pulau.
Di luar pinggiran Kongsi terletak berbagai dusun yang membentuk seluruh wilayah Balik Pulau. Bangunan Kongsi yang asal dibina dari kayu dan atap (bumbung pelepah kelapa sawit yang ditenun), tetapi kebakaran yang merosakkan mendorong pembangunan semula rumah kedai dengan batu bata, tanah liat dan batu kapur.

 


Pada tahun 1900-an, kota satu jalan, yang terdiri dari pelbagai kedai, tukang gunting, tukang gunting rambut, tukang daging dan kedai kopi, mengalami pertumbuhan yang menyaksikan pembangunan rumah kedai bata gaya Cina yang elegan yang dibina oleh pemilik ladang kaya.
Bandar ini terus makmur selepas Perang Dunia II untuk menampung sekolah, bangunan agama, awam dan komersial. Hari ini, Balik Pulau sibuk dengan kehidupan yang lebih banyak berbanding sebelumnya, berjaya mengekalkan daya tarikan lama.
Bulatan di hujung Jalan Utama bandar ini merupakan mercu tanda kawalan di Balik Pulau. Tiga jalan dari pelbagai bahagian pulau bersatu pada ketika ini. Pada abad ke-18, bulatan menandakan lokasi pam awam bandar dan berfungsi sebagai palung air untuk gajah dan kuda.

District Mosque

xx

Pada tahun 1882, seorang petani kaya, Koh Seang Tatt, membina sebuah monumen di bulatan untuk memperingati lawatan Sir Frederick Weld (Gabenor Melaka) ke Balik Pulau. Penduduk kampung percaya bahawa selagi air mengalir dari dua keran kepala singa di air pancut, kampung itu akan makmur. Sebagai pam pernah diservis oleh mata air dari bukit, alirannya mungkin menunjukkan tahap air tanah.

Pasar Basah dan Pasar Minggu terletak di kompleks kerajaan yang baru dibina di Jalan Tun Sardon sebelum anda sampai ke bandar. (Pasar asal yang dibina pada tahun 1904 terletak di pusat bandar). Di dalam kompleks pasar seseorang dapat menemui pelbagai hasil segar dari ini daerah pertanian. Antara produk tempatan yang paling dicari di bahagian barang kering di pasar adalah buah pala, jus dan minyak, cengkeh, keropok ikan, pes udang, buah-buahan yang diawet dan segar.

Di depan pasar adalah gerai makanan yang akan menjual makanan sarapan tempatan, buah freh dan makanan ringan. Pada hari Ahad pagi tempat letak kereta di belakang stesen bas utama seterusnya ke pasar diubah menjadi pasar pertanian atau "Pasar Tani", di mana petani menurunkan hasil segar mereka dan nelayan membawa hasil tangkapan segar mereka. (Ahad Dibuka 6 pagi - 10 pagi).

Kuil Cina Xuan Wu terletak di belakang Sekolah St. George. Ia dibina pada tahun 1800 menggunakan papan dan kayu. Sejak itu, ia telah menjalani beberapa pengubahsuaian dengan bantuan dari beberapa penderma terkemuka, termasuk Kapitan Indonesia pada zaman dahulu. Pemuja dari pelbagai kumpulan Cina sering mengunjungi kuil: Hakka, Teochew, Hanan dan Guang Dong. The seni bina kuil memproyeksikan kemiripan seekor naga: atapnya menjadi kepala, kuil yang tepat adalah badan, dua "rumah sampingan" yang lebih kecil menjadi tangan dan lantai, kaki. Di pintu masuk utama ke kuil berdiri loceng besar yang didirikan pada tahun 1895 dan sebuah platform batu diapit oleh dua "Qi Lin" (singa legendaris) melindungi dan menjaga kuil. Pada bulan Mac dan Julai, opera Cina dilakukan di kawasan kuil.

Balik Pulau terkenal dengan Balik Pulau Laksa. Anda boleh makan yang terbaik di Ruko No. 67. Laksa adalah mi nasi disajikan dengan kuah berasaskan ikan yang sedap, dimasak dengan ramuan dan rempah. Gerai ini menghidangkan asam asli: "assam laksa" (rasa asam jawa) dan laksa lemak (pelbagai yang lebih manis dengan asas krim kelapa). Gerai laksa yang lain terletak di Ruko No. 118.

Apabila anda pergi ke Pulau Nelayan Pulau Betong, anda akan melalui sawah sepanjang Jalan Pulau Betong. Sebelum ini Pulau Betong anda melihat industri pondok "belacan" di sebelah kanan (1 kilometer sebelum kampung). Keluarga Lo membuat udang yang ditapai tampal yang dikenali secara tempatan sebagai "belacan". Mereka membeli pulpa udang masin yang terbuat dari udang kecil, yang disebut "udang minit". Pulpa dikeringkan di bawah sinar matahari pada kepingan logam berlubang yang dinaikkan di atas tanah kemudian ditekan melalui penggiling dan dikeringkan semula. Pes coklat dipadatkan dan dijual di blok. "Belacan" adalah ramuan penting dalam masakan Melayu, Cina dan Nonya, di mana bahagian kecil dipanggang, ditumbuk dan dicampur dengan bahan lain.
Pulau Betong adalah dusun memancing yang indah. Beberapa dekad yang lalu sungai yang berkembang maju digunakan untuk mengangkut barang masuk seperti pasu bunga dan peralatan memasak dan hasil pertanian keluar seperti cengkeh, pala dan kelapa kering melalui jeti Oh (di muara sungai) dan jeti Toji (tempat sekolah ini berada sekarang). Hari ini pengangkutan sungai telah hilang tetapi kapal digunakan sebagai gantinya untuk menyokong perniagaan memancing yang meriah. Berhampiran dengan Pulau Betong adalah hamparan pantai yang teduh, yang disebut "Pantai Pasir Panjang".

Balik Pulau juga merupakan rumah refleksologi Pulau Pinang yang paling hebat: Foo dan keluarga. Sekiranya anda mahukan a pesan dari mereka, anda mesti pergi ke pantai Batu Ferringhi. Mereka melakukan urutan di menara pengawal di pantai. Laman web mereka: di sini!

  

 

   Ben van Wijnen

 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite