MALAYSIA
SITE

 Kuala Lumpur
-- KL Stesen Bas
-- KL Terminal Bas TBS
-- KL Terminal Bas Puduraya
-- Aquaria KL
-- Ain Arabia
-- Batu Caves
-- Cental Market
-- China Town
-- Chow Kit Bazar
-- Dataran Merdeka
-- Hotel Murah
-- Jalan Alor
-- KL Excursions
-- Little India
-- Masjid Jamek
-- Masjid Negara
-- Menara KL
-- Menara Petronas
-- Mines Shopping
-- Mines Wonderland
-- Muzium Negara
-- Pasaran di KL
-- Sistem Rel Bandar
-- Stesen Keretapi Pusat
-- Sunway Lagoon
-- Taman Burung
-- Thean Hou (Kuil)
-- Zoo Negara
 
 Tahun Baru Cina
 Terminals Bas
 Festivals
-- Liburan Awam 2021
-- Cuti sekolah 2021
 
Home
Kuala Lumpur
Jungle
Penang
Langkawi
Melaka
Tanah Tinggi
The Islands
Johor
Pahang
Perak
Perlis
Kedah
Kelantan
Negeri Sembilan
Sabah
Sarawak
Singapura
Selangor
Terengganu
Pantai Timur
Pantai Barat

Hotel Reservation
Links
Contact
 



 

Ain Arabia
Ben van Wijnen

"Ain Arabia atau lebih dikenali sebagai Jalan Arab Kuala Lumpur adalah syurga membeli-belah untuk penduduk tempatan dan juga pelancong. Keseluruhan idea untuk memiliki Ain Arabia adalah mendorong lebih ramai pelancong dari Timur Tengah untuk berkunjung ke Malaysia. Jalan Arab dipenuhi dengan pelancong dari bulan Julai hingga September ketika banyak pelancong dari Arab datang ke Malaysia untuk bercuti. Banyak orang Arab meninggalkan negara mereka dalam tempoh tersebut untuk mengelakkan suhu yang membakar di Timur Tengah. Ain Arabia juga merupakan surga bagi penggemar makanan Timur Tengah."

Ain Arabia

Berdekatan dengan pusat membeli-belah Sungei Wang / Bukit Bintang, LOT10, Starhill Gallery dan Pavilion adalah kawasan baru yang disebut: Ain Arabia. Di pinggir jalan berhampiran MacDonalds di Jalan Sultan Ismail adalah Ain Arabia. Di jalan kecil itu terdapat lengkungan konkrit dengan nama: Ain Arabia. Terdapat juga tanda di kawasan kejiranan dengan nama itu.

Het grasveld

Pada bulan Julai, Ogos dan September suhu meningkat di Timur Tengah hingga 45 - 47 darjah. Itu menjadi terlalu banyak bagi orang Arab. Itulah masa mereka menempah kemudian percutian ke negara yang lebih sejuk, iaitu Malaysia. Dalam tempoh tersebut juga terdapat cuti sekolah di Timur Tengah ..
Untuk membuat orang-orang ini merasa seperti di rumah, orang-orang Kuala Lumpur telah mewujudkan daerah Arab.
Dewan Bandaraya KL memutuskan untuk membuat para pengunjung merasa seperti di rumah dengan mencipta semula tempat perlindungan gaya Arab. Berdasarkan model seni bina Maghribi, 20% tenaga kerja yang terlibat berasal dari Timur Tengah untuk memastikan keaslian reka bentuk dan karya.

 

Terjemahan harfiah adalah Eye Arab (versi yang gramatis betul harus membaca al Ain Arabiya yang akan diterjemahkan ke "The Eye of Arabia").
Selepas 30 meter anda akan melihat di sebelah kiri Fortuna Hotel dengan restorannya yang terkenal "Sahara Tent". Ini adalah pusat "Ain Arabia".
Sejak Ala H. Salih mendirikan restoran Sahara Tent di Hotel Fortuna lima tahun yang lalu, pelancong, pegawai kedutaan dan pelajar telah membuat kunjungan ke al Mantaga al Arabiya atau "kawasan Arab".
Terjemahan harfiah adalah Eye Arab (versi yang gramatis betul harus membaca al Ain Arabiya yang akan diterjemahkan ke "The Eye of Arabia").
Pengambilan restoran mungkin disebabkan oleh kenaikan 20 peratus kedatangan pelancong dari Timur Tengah antara bulan Julai, Ogos dan September.

 

Restoran Hay-Alarab

 

Terdapat juga tukang gunting rambut Arab untuk memotong rambut dengan cara lelaki Arab menyukainya. Tidak banyak tukang gunting rambut di Kuala Lumpur yang pandai memotong janggut. Sebilangan lelaki Arab perlu memiliki rambut muka dikeluarkan dengan mengikat. Bagi sesetengah orang, ini mesti dilakukan setiap tiga hari.
Selain dari kedai gunting rambut, empat kedai lain yang berdekatan dengan Fortuna Hotel adalah pasar mini, agensi pelancongan, dua kedai cenderamata dan Hay-al Arab Restaurant, yang menyajikan masakan Yaman.
Pasar mini Naab menyediakan produk seperti tomato dalam tin, zaitun botol, roti Lebanon, pelbagai keju dan kurma.

 

Pelanggan agensi pelancongan Jet Connections adalah 90 peratus orang Arab. Mereka memilih lawatan tempatan ke Pulau Pinang, Langkawi dan Tanah Tinggi Genting.
Kedai cenderamata al-Khaima menyimpan CD muzik Arab, VCD, paip shisha, tembakau, minyak wangi dan serpihan kayu kemenyan.
Fronting Hotel Fortuna dan Sahara Tent adalah sebidang tanah kecil, dihiasi dengan bangku-bangku konkrit, gerai (belum beroperasi) dan monumen, yang popular pada waktu malam dengan orang Malaysia dan orang-orang dari Timur Tengah.

 

 

  Ben van Wijnen

   
 

 

Web Analytics Made Easy -
StatCounter
Copyright 2001 - 2021 WINT. All Rights Reserved. | Privacy Policy | Facebook: https://www.facebook.com/malaysite